Laman

Selasa, November 17, 2015

Bekerja dengan Hati

Buat yang ngira ini adalah postingan motivasi atau sejenisnya, selamat, anda salah alamat huahahahahahahaha *ketawa licik*.

Entah kenapa teringat sama satu momen terkait yang depannya S belakangnya I (susah amat sih sebut aja skripsi). Jadi, pas revisi terakhir kelar alias udah mau di CD in dan dikasih ke modul riset, aku ketemu sama pembimbing yang kebetulan ketua modul riset. Sambil nunggu minta tandatangan dan nilai mau dikeluarin, beliau lagi ngasih wejangan gitu ke salah satu anak angkatan bawah yang ketemu beliau buat nanya-nanya soal skripsi tentunya. Intinya begini kalo ga salah.

"Saya nih ngajar ikhlas, ga perlu dapet apa-apa, kasian kalian udah sekolah mahal-mahal."

"Dulu ada yang ngasih saya kalung emas, mahal banget tuh harganya."

"Pernah juga ada yang dikasih blackberry (HP ya bukan buah beneran), terus ditahan sama (nyebut nama salah satu lembaga hukum di UI buat nanganin gratifikasi)."

Pernah juga pas jaga malam di salah satu stase, DPJP nya cerita banyak soal BPJS yang banyak hutang sama RS, dokter ga dapet honor, dan sebagainya. Beliau bilang gini :

"Disini mah, 'padamu negeri'."

Maksudnya padamu negeri itu yang aku tangkep ya kerja ikhlas, nabung buat akhirat kali ya haha.

Ngemeng-ngemeng soal ngasih barang yang mungkin orang lain maksud itu gratifikasi padahal tujuan kita ga kaya gitu, aku sendiri termasuk orang yang menganut paham ga doyan ngasih-ngasih kecuali kalo kesepakatan bersama atau dipaksa *jah curcol*. Bukannya ga ngehargain hasil kerja atau gimana, tapi ya emang menurutku itu bukan hal yang umum biarpun bukan sesuatu yang buruk juga. Beberapa waktu yang lalu pas ngomongin ginian, dimana aku nyatain ketidaksetujuan aku soal ngasih barang itu, aku pernah ditanyain, kalo kamu dikasih barang sama orang seneng ga? Ya mau anak TK atau nenek-nenek juga seneng dikasih barang. Tapi aku tetep sama pendapatku, ini bukan soal kita senengnya diperlakuin kaya gimana makanya kita harus berbuat gitu juga *halah ribet bener bahasanya*, melainkan untuk menghindari maksud yang ngga-ngga karena ga semua orang ga suka diusik 'ranah pribadinya'. Secara yang namanya ngasih barang kan bisa diartiin macem-macem, mulai dari ucapan terima kasih biasa sampe modus :p Tapi, sekali lagi, ini cuma pendapat pribadi loh yaa.

Balik lagi ke judul, bekerja dengan hati, ga semua orang bisa cinta sama kerjaannya apalagi sampe yang ga dibayarpun gpp asal bisa ngelakuin yang disuka. Mungkin pembimbingku masuk ke dalam kategori ini. Jadi inget beliau masih sempet mau gladi resik H-1 sidang dari sore sampe malem, ngajarin macem-macem, kasih feedback macem-macem padahal beliau ga tidur seharian. Beliau kerja dengan sangat baik biarpun ga tidur. Kalo diceritain kisah soal ini ada banyak tapi ini kan bukan tulisan motivasi hahahahaha kalo mau cari motivasi ke papi Mario Teguh aja atau bangun dari diri sendiri soalnya itu yang paling mempan.

Di akhir pertemuan, pembimbingku bilang gini,

"Saya maunya dikasih saham, tapi sampe sekarang belum ada yang ngasih."

Jiaaa malah bercanda huahahahaha


Tidak ada komentar: