Laman

Senin, November 02, 2015

Rapuh?

Mari kita buka post ini dengan te-Turki-an terlebih dahulu...(yang mau berdoa sangat dipersilahkan loh)

Melek dan Eda, yang nonton Shehrazat pasti ngarti
Melek dan Eda...dua insan Binyapi yang baru saja memulai persahabatan. Melek putus sama Burak, abis itu Burak nikah sama Sezen yang merupakan adik Karim yang satu bapak. Emang puyeng kalo cinta-cintaan nya masih sama sodara sendiri. Imbasnya, Karim dan Bennu jadi sering berantem gara-gara adik-adik mereka ini. Sedangkan Eda punya rencana jahat buat ngehancurin Shehrazat-Onur sama Karim-Bennu yang semua orang ga tau kecuali temennya. Karena temennya udah ga tahan sama kelakuan jahat Eda ini, dia mutusin buat ga tinggal lagi sama Eda. Melek rapuh karena semua yang terjadi kepadanya, Eda juga butuh temen serumah karena ditinggalin. Jadilah mereka berteman dan tinggal serumah. Melek ngerasa nyaman sama Eda, curhat-curhat mulu sama Eda, tanpa tahu apa rencana Eda sebenernya.

Ya sebenernya udah pengen nulis dengan topik ginian sejak setahun yang lalu cuma pas itu belum ada inspirasi. Setiap orang pasti butuh yang namanya kasih sayang? Iya kan? Rasanya mustahil kalo hidup tanpa cinta hahahaha kalo kata om Rhoma hidup tanpa cinta bagai mawar tak berbunga ai begitulah kata para pujangga *kok jadi nyanyi*. Dan...meratiin ga sih...kalo orang ga dapet cinta dan kasih sayang dari orang yang seharusnya ngasih itu ke dia, dia akan cenderung nyari ke orang lain. Biar apa? Biar dia ngerasa nyaman. Ini cuma pemikiran pribadi sih bukan dari hasil penelitian yang nerapin EBM (evidence based medicine) hahahaha tapi saya sering liatnya yang begitu. 

Mencintai dan dicintai adalah dua hal yang bisa membuat seseorang bahagia. Ada orang yang cenderung lebih suka dicintai, ada juga yang sebaliknya. Ada orang yang beruntung, bisa mencintai dan dicintai orang yang bener-bener kedua belah pihak menginginkan itu, ada terjebak di dalam kisah cinta yang dia ga pengenin, daaan ada juga yang ditentang sama pihak luar karena orang yang ia cinta atau mencintainya ini ternyata menurut orang lain adalah orang yang salah atau ada yang mencintai tapi secara ga sadar dia ga tau bahwa orang yang ia cinta ini bukan orang yang baik untuknya. Aku akan fokus ke bahasan yang di bold ini soalnya kejadiannya banyak nih di dunia nyata. 

Sejak definisi dari baik itu menurutku relatif banget buat tiap orang, jadi yang namanya baik itu individual. Yang namanya baik di mata satu orang belum tentu baik di mata orang lain. Jadi ya kabur gitu. Kalo kita baru kenalan sama orang, agak susah sih sebenernya buat tau dia baik atau jahat tapi kalo udah lama kenal...bisa keliatan kecuali kalo orangnya adalah orang jahat yang main cantik. Nah kaum inilah yang suka bikin sakit hati jantung paru otak jiwa pokoknya semuanya deh secara kita udah seneng sama dia, cinta sama dia, percaya sama dia, tapi ternyata dia punya rencana busuk buat kita atau orang yang kita sayang atau deket, duh rasanya kaya udah hidup di dalam sitnetron. Terus kenapa kita bisa sakit hati? Karena kita udah dibuat nyaman oleh dia. Kita ngerasa disayang, dicinta, di'naik'in semua potensi yang kita punya sampe yang paling tinggi (bingung ya, w juga bingung ngebahasainnya gimana, pokoknya gitu deh), pokoknya dibuat jadi manusia paling bahagia di dunia olehnya *hazeeekkk bahasa gue*. Bayangin semua itu dihancurkan...aduuhhh sakitnya tuh disini *Cita Citato tunjuk seluruh badan*.

Baru nyadar makin kesini bahasannya makin jauh dari judul. Menurutku, orang rapuh itu lebih rentan buat 'ngebiarin' seseorang yang bisa bikin dia nyaman masuk ke hatinya. Kenapa? Udah kusebutin di atas kalo dia ga dapet cinta dan kasih sayang dari yang semestinya memberi, dia akan cenderung nyari ke atau nerima dari orang lain. Kalo bahasa jaman sekarangnya for the way you're something that I'd never choose but at the same time, something I don't wanna lose. Pokoknya tiba-tiba dia datang di waktu yang tepat (atau mungkin kurang tepat) dan membuatku bahagia huehehehe.

Jadi teringat sama salah satu kisah di dunia nyata. Ada seorang istri, rumah tangganya sama suaminya lagi diambang kehancuran karena si suami diem-diem udah nikah lagi selama 2 tahun sama cewe lain. Mereka udah punya 2 anak. Ga terima diperlakuin kaya gitu, si istri gugat cerai dong. Selama proses cerai ini, aku ga tau gimana cerita detailnya, ada seorang pria dateng ke kehidupannya. Si pria ini cakep ngga, tinggi ngga, tapi tajir sih hahaha. Pria ini juga rumah tangganya diambang kehancuran. Singkat kata, mereka berdua deket, dan nyaman jika berada di samping satu sama lain. Si istri ini suka nemenin pria ini ke sidang cerainya, begitu pula sebaliknya. Sebenernya, si pria ini punya sifat posesif tapi ga jadi masalah karena udah nyaman itu. Si istri cerai dari suami dan jadi widow, dan hubungannya berlanjut sama pria ini sampe kira-kira setahunan lah. Sampe ada satu kejadian yang mengguncang hatinya, dimana si pria ini pas sidang cerai minta satu tuntutan ke istrinya yang...menurut si widow ini "dia aja perlakuin cewe yang akan jadi mantan istrinya kaya begini, gimana perlakuan dia nanti ke aku". Kejadian ini membuat dia mutusin untuk ga berhubungan lagi sama pria itu. Mood dan afek saat kejadian aku ga tau *lah kok jadi Psiki* yang jelas dia masih heran kenapa dulu bisa-bisanya suka sama pria geje ini (dan si pria sampe hari ini kelakuannya masih geje alias suka kepo-kepoin sosmed widow ini makanya ngerasa terganggu). Dia bilang..."mungkin karena pas itu aku lagi down, dia lagi down, jadinya kita ngerasa nyaman.". Tapi sekarang nyamannya udah tinggal kenangan :p

Intinya...hmm gimana ya...menurutku nyaman boleh tapi jangan sampe susah lepas, apalagi kalo situ orangnya susah move on :p. Curiga ya...sedikit-sedikit gpp yang penting jangan keterusan negative thinking aja sampe ada bukti nyata kalo apa yang kita pikir (hal negatif itu) adalah bener. Jangan percaya 100% sama orang, percaya mah sama Tuhan aja. Be positive! (nah ini susah nih). Yang hidupnya udah (alhamdulillah) baik-baik aja, jangan sampe dirimu rapuh :).

Karena sesungguhnya kita ga tau apa yang akan terjadi pada kita di masa depan nanti hehehe...

Sekian dulu post kali ini soalnya awalnya idenya mancar di akhir-akhir ga tau kenapa jadi bingung. Paling ntar ditambah-tambahin kalo kepikiran lagi. See ya next post :)

Tidak ada komentar: