Laman

Senin, November 16, 2015

Searching Nama Sendiri

Sebagian orang nganggep bahwa citra di dunia maya itu penting. Tapi menurutku sih ga penting-penting amat karena di dunia maya kita bisa jadi siapa aja dan berperilaku terserah kita, bisa jadi diri sendiri, maupun orang lain. Yang penting sebenernya bagaimana kita di dunia nyata, gimana orang nilai kita, kita nilai orang, sikap kita, perilaku kita, cara kita sosialisasi, ya gitu deh. 

Aku kurang tau sih apakah kalo ada calon karyawan ngelamar kerja di perusahaan di search dulu namanya di google buat tau gimana citranya di dunia maya (setauku sih akun LinkedIn yang penting). Tapi, kalo misalnya sampe ada perusahaan yang kaya begini, bisa berabe buat yang punya citra kurang baik di dunia maya entah disengaja maupun tidak.

Beberapa waktu lalu aku nyoba search nama sendiri di google (nama lengkap pastinya). Yang keluar adalah...banyak sih. Yang jelas, sosmed-sosmed yang aku punya, selain itu ada website research FKUI gitu isinya ada judul skripsi (mayan lah biar keliatan kaya orang pinter hahaha), dan ternyata ada namaku di tesis kakakku dan skripsi salah seorang teman. Jadi nyesel ga nulis nama siapa-siapa selain nama pembimbing sama penguji di skripsi hahaha. 

Pernah juga nyari nama sepupu. Apesnya, yang keluar adalah kasus dia pas kecopetan kalo ga salah ada di web pengadilan gitu. Pelakunya masih abege dong, umur 16 apa 17 tahun. Terus ada rincian kasusnya segala.

Aku sendiri sering search nama orang di google, mulai dari nama temen sendiri, artis, sampe konsulen *halah hidup mahasiswa FK ga pernah jauh dari ginian*. Biasanya sih hasilnya relatif baik-baik dan banyak prestasi (kecuali artis udah jelas lah ya). 

Aku ada satu pengalaman searching yang kasian banget orangnya, bisa dibilang apes. Sebut aja ada seorang cewe namanya si X, masih keluarga selebriti indo terkenal. Aku ga kenal dia, cuma tau aja dan pernah liat langsung orangnya. Karena pas itu dia berada cukup deket di lingkunganku, aku search lah namanya di google. Pertama keluar FB nya, masih di page pertama, ga taunya...ada dokumen mahkamah agung. Aku yang lagi ga ada kerjaan langsung buka, formatnya pdf. Ternyata...beehh...isinya parah bener, semacam pelaporan cerai gitu. Ada namanya, tanggal lahir, begitu pula identitas mantan lakinya. Dibilang mereka nikah, terus si X pindah ikut suami, suami ga nafkahin lahir batin, terus mau cerai, sisanya lupa. Intinya ya gitu, parah bener dah.

Sebelum nutup postingan, ada quote copas dari Lautan Indonesia :

"Dipuji karena cantik memang menyenangkan, tetapi dikagumi karena prestasi jauh lebih membanggakan"

Ga ada hubungannya sih sama post ini tapi suka aja haha. Udahan dulu ya, see you next post :)

Tidak ada komentar: