Laman

Senin, Juni 27, 2016

220216 - 220416

Dari semua stase yang sudah dijalani, aku akan pilih yang terfavorit, yaitu IPD. Biarpun pada nantinya aku kemungkinan besar ga akan ambil spesialis IPD, IPD akan tetap dihati.. *cailah*.

Pertama kali denger yang namanya stase IPD, kesan pertamanya adalah berat. Pokoknya kehidupan disini serba berat, capek, apapun itu lah namanya. Kerjaan sehari-hari cuma nulis status dan belajar sampe muabok. Udah gitu sebelum IPD kan Obsgyn yang jadwalnya agak nyantai dan ga banyak tuntutan. Terus, ada ujian pasien yang super horor. Ada lagi EBCR (evidence based case report) yang harus dibuat sendiri, pas EBM rasanya susah banget bikin ini padahal berlima, nah sekarang sendiri-sendiri. Ngeri deh pokoknya!

Jauh sebelum IPD, aku udah mulai cari-cari info dari kisi-kisi rotasi sebelumnya dan tanya-tanya temen yang udah lewat mengenai gimana sih kehidupan di stase ini, apa bener seberat itu. Setelah tau banyak informasi...makin pengen nangis rasanya takut ga kuat. 

MINGGU 1 & 2 - ORIENTASI

22 Februari 2016. Hari yang ditunggu-tunggu telah tiba. Hari pertama IPD. Isinya kuliah pengantar modul, penyambutan dari kepala departemen (yang masih baru & fresh belum lama dilantik), dan beberapa kuliah lainnya. Dua minggu pertama IPD ini isinya emang kuliah-kuliah tentang dasar-dasar IPD sendiri dan beberapa ilmu lain sama QBL (question based learning) yang isinya soal kasus yang pertanyaannya banyak, harus dijawab (iyalah), dan dipresentasiin secara random di minggu kedua jadi minggu pertama udah mulai sibuk ngerjain ginian. Dan, di rotasi ini, koasnya berasal dari 2 angkatan yang berbeda, yaitu 2011 keatas, dan adik-adik 2012 yang baru banget mulai koas (wah stase pertama IPD ga kebayang gimana beratnya haha). Selain kuliah dan ngerjain QBL, ada juga praktikum anamnesis dan pemeriksaan fisis jadi harapannya nanti pas periksa pasien selama stase ga salah-salah. Oiya karena ada 2 angkatan jadi mulai kenalan sama dedek-dedek 2012 soalnya kelompok aku pas 2 minggu pertama buat QBL gabung sama beberapa anak 2012. Biarpun 2 minggu ini ga ada jaga, dari kegiatannya udah kebayang betapa bhuanyaaaknya ilmu yang perlu dikuasai di stase ini, dan semuanya saling berkaitan satu sama lain.

foto kuliah hari pertama, masih pada semangat haha
MINGGU 3 - RSCM GEDUNG A LANTAI 7

Dua minggu tanpa jaga berlalu dan masuk juga ke minggu ketiga dimana koas udah mulai periksa pasien, follow up pasien tiap hari, laporan jaga sama PPDS, diskusi kasus, diskusi sama konsulen, jaga, and last but not least...NULIS STATUS!!! Kelompoknya juga udah ganti, kali ini isinya mayoritas 2011, ditambah 1 orang kakak 2010 inter dan 1 orang kakak 2009 inter. Kelompokku itu kelompok H, anggotanya ada (sesuai absen ya), Tika alias Goyo, aku, Doria, Kak Aria, Adil, Anara, dan Kak Michelle. Selain aku dan Kak Michelle, 5 orang sisanya ini sekelompok pas stase Obsgyn dan satu puskesmas sama aku di Pasar Rebo jadi...tau sama tau lah. Terus aku dan Kak Michelle jadi kaya pendatang yang perlu beradaptasi hahaha. Setelah sekian lama 'debat', akhirnya ketua kelompok terpilih, yaitu Adil, yang udah pernah jadi ketua di 2 stase sebelumnya (pasti sekarang lagi enak udah pensiun jadi ketua haha). Minggu ini stasenya di lantai 7, wajib follow up 2 pasien, sebelumnya sih udah pernah periksa pasien disini untuk bikin diskusi kasus pertama kali yang juga minggu ketiga jadi udah ga asing lah. 

Di lantai 7 ini, aku, Goyo, dan Doria tergabung dalam 1 kelompok kecil yang dapet berada dibawah 1 chief, dr. A, 1 PPDS, dr. C, yang superrr pinter yang juga kakak 2007, dan 1 konsulen, yaitu dr. IR. Jadi sering banget tanya-tanya dan diskusi sama mereka-mereka yang sangat jenius dan baik hati tentunya. Dokter-dokter lain di lantai 7 juga baik dan pinter-pinter kok. Disini nulis statusnya kalo ga di kamar PPDS alias kamar 706 ya di ruang mahasiswa yang super panas (tapi curangnya yang lagi IPD sekarang udah punya ruangan sendiri di bangsal yang enak dan dingin). Jaganya enak, malem bisa tidur, ga gitu banyak kerjaan, dan standby di 706 yang ternyata dingin juga pas malem haha. 

Pertama kali nulis status rasanya bingung karena masih belum belajar banyak dan anamnesis PF masih berantakan karena belum biasa. Jadinya lama deh bikin pengkajian haha. Oiya di minggu ini juga pertama kali ketemu sama supervisor selama di IPD yang juga nguji CBD (case based discusssion alias ujian status), dr. Ginova dari Ginjal-Hipertensi yang baikkk banget dan sangat mengayomi mahasiswa (sudah terlihat sejak pertemuan pertama). Di minggu ini juga pertama kali berurusan sama EBCR dan ketemu pembimbing buat nentuin topik. Alhamdulillah langsung dapet topik. Btw pembimbing sayah 'artis', sering keliatan di tipi-tipi haha.

MINGGU 4 - RSUT

Welkam bek tu tenji! Alhamdulillah dapet tenjinya di minggu-minggu awal jadi ga capek di akhir. Disini tuntutan lebih gede dan harus lebih mandiri karena harus 'megang' pasien, ga cuma follow up. Disini follow up 3 pasien. Dan setiap pagi jam 6 ada ronde sama PPDS jadi jam 5 pagi harus mulai follow up. Itulah yang membuat koas disini ga bisa pulang kerumah, selain karena malemnya ada laporan jaga sama PPDS juga. Disini kegiatannya banyak di bangsal dan yang bikin agak rempong adalah turnover pasien yang terlalu cepet jadi kan untuk follow up ada batas minimalnya 3 hari (1 hari initial assessment + 2 hari follow up) jadi kalo ada yang udah pulang padahal baru 2 hari diperiksa ya ga bisa jadi status dan sempet jadi perdebatan hebat soal ini hahaha. Untungnya karena banyak nebeng follow up sama temen jadinya tercover. Hari-hari disini diisi dengan bikin status, bikin status, bikin status, dan laporan jaga pas malemnya. Sama jaga on call juga jadi nongkrong di kamar terus kalo ditelpon sama bangsal barulah ke bangsal tapi sayangnya pas aku jaga ada pasien gawat jadi cukup banyak kerjaan. Oiya disini dapet 'hiburan baru' alias kepoan di instagram yang...mayan lah instant happiness macam 9gag. 

Karena sudah terlalu lelah, sempet jalan-jalan sih sama cewe-cewe sambil bikin status. Terus nggosip, tapi bikin status tetep jalan. Kita makan di Pho24 Livingworld. Yang menyenangkan di RSUT adalah PPDS nya yang mana chief semua (dr. D, dr. I, dan dr. A yang ketiganya sudah menikah *gapenting*) baik-baik bangettt dan mau ngajarin. Konsulennya, terutama dr. E, juga baik-baik tapi sibuk jadi ga terlalu sering terpapar. Saking baiknya PPDS disini, hari Jumat jadi baper karena mau pisah, terus mayan huruhara cari tandatangan konsulen untungnya ada dr. A sang malaikat yang mau ttd semua yang perlu dittd padahal beliau bukan supervisor kita selama di RSUT :) I saw an angel kalo kata Anara haha.

ngerjain status di Pho24
makan-makan
Adil - Anara - Laras - Michelle - Doria - Tika - Aria
MINGGU 5 - POLIKLINIK RSCM

Minggu tanpa jaga dimulai! Kami semua kembali ke RSCM, paginya tiap hari tertentu ada diskusi kasus, abis itu poli, atau ketemu pembimbing EBCR atau dr. Ginova, siang atau sorenya diskusi sama DPJP. Di minggu poli ini, status kalo bisa harus kelar hari itu juga buat diskusi jadi ga ada follow up. Satu poli satu status. Minggu ini dapet 5 poli, harusnya 6 karena kepotong libur jadi cuma 5. Kelompokku dibagi jadi 2 kelompok kecil, aku sekelompok sama Goyo, Doria, dan Kak Aria. Hari pertama, poli nefrologi, masuk poli, ketemu DPJP, langsung hectic karena harus bikin status dalam 15 menit, ya udah anamnesis PF cepet-cepet terus diskusi deh. Selain status poli ada status prosedur juga yang perlu dibikin jadi sehari bisa ke 2 tempat yang berbeda. Siangnya, ke ruang HD buat cari pasien status prosedur. Asyik, ketemu dr. Ginova lagi terus diajarin macem-macem haha. Hari kedua, poli umum dan pokdisus yang isinya pasien-pasien HIV. Agak drama sih cerita disini karena DPJP poli umumnya cukup sesuatu. Daaan DPJP poli pokdisusnya adalah dr.....ga usah diceritain lah ya disini yang jelas diskusinya epic parah deh. Intinya, semua bisa dimengerti kecuali......
CINTA.

Gitu kata dokternya.

Hari ketiga, masuk poli pulmonologi. Pasien status sama kaya pasien prosedur. Kita ngeliatin pungsi pleura sambil denger lagu Raisa sealbum yang diputer disitu. Abis prosedur kelar, periksa pasien, diskusi sama DPJP. Hari keempat (yay besoknya libur), poli kardiologi...ini juga agak drama nih. Jadi, kebanyakan pasien di poli itu periksanya buat toleransi operasi, jarang ada pasien kardio fresh yang punya keluhan kardio macam nyeri dada, sesak napas, dkk. Pas udah siang banget baru dapet 1 pasien yang emang ada masalah kardio nya biarpun datengnya buat tol op mata. Abis anamnesis PF, nunggu lamaaa banget DPJP nya yaitu sebut saja dia master (karena memang master). Pas aku dan Goyo lagi izin keluar bentar eh master udah dateng aja. Diskusinya cuma bertiga sama Doria karena Kak Aria mengejar pesawat buat liburan. Isi diskusinya penuh dengan kata sedih sedih sedih saya sedih...

MINGGU 6 - RSP

Setengah IPD sudah berlalu dan saatnya ke friendship hospital yang cukup friendly. Disini follow up 3 pasien dan cukup banyak drama yang terjadi di diriku sendiri minggu ini karena turnover pasien yang terlalu cepet lagi dan...ada hal yang ga bisa diceritain disini pokoknya gara-gara kebingungan geng cempaka bawah soal turnover ini yang mengakibatkan kekacauan. Jadi kelompokku kebagian follow up di bangsal cempaka yang berkamko, dibagi cempaka atas dan cempaka bawah. Absen aku sampe Kak Aria di bawah, sisanya di atas. Terus jadi nge-geng gitu, ada geng cempaka atas dan cempaka bawah hahaha. Karena semua kerempongan yang ada alhasil aku bikin 5 status pasien. Disini cukup banyak kegiatan journal reading PPDS yang mau ga mau koas harus ikut. Yang menyenangkan adalah PPDS nya baik-baik, terutama dr. T, dan perawatnya juga baik-baik. Kita disini sering pesen Chatime siang bolong biar seger pas nyetatus. Terus di tengah minggu jadwal ujian pasien keluar daaan aku dapet di minggu 7 which is minggu depannya. Langsung panik setres mana diskusi status belum kelar dan banyak kerjaan lainnya juga. Dan rempong tukeran jaga juga sama temen-temen biar ga jaga pas deket-deket ujian. Untung sekelompok inisiatif ngadain belajar bareng sore-sore biarpun cuma sehari tapi menguatkan banget :'). Di hari kamisnya, ada satu kejadian baper. Jadi pasien follow up salah seorang teman, yang kemarinnya pas dateng masih bisa diajak ngomong dan sempet aku anamnesis karena tadinya mau dijadiin pasien follow up ku berdua dia, tiba-tiba perburukan dan meninggal. Pasien masih muda, masih baru banget panyakitnya, terus istrinya nangis kejer. Ga tega euy ngeliatnya. Oleh karena itulah geng cempaka bawah ga ikut journal reading dan telat ronde besar karena ikut bantu bagging dan jagain pasien. Abis semua kelar, semua langsung sedih dan masih kebayang-bayang. Seumur-umur koas aku ga pernah liat pasien plus sesedih ini. Dan ada satu kejadian lain dimana...baper maksimal pokoknya, menyangkut privacy temen. Nguji iman takwa banget deh pokoknya rotasi ini. Untung aku dapet jaga weekend pagi dan cukup banyak diajarin sama dokternya mulai dari IPD sampe ilmu agama jadi sekalian persiapan ujian haha.

makan pia legong oleh-oleh dari Bali, Adil marah karena ga diajak foto soalnya lagi ngurus nametag hahaha maaf Adil :(

MINGGU 7 - IGD RSCM

Minggu ujian dan H-1 minggu pengumpulan EBCR pun datang, dan untungnya IGD ini ga ada follow up, jadi bikin status aja. Selasa ujian CBD, Kamis ujian pasien. Di IGD ketemu lagi sama PPDS yang pas di RSUT jadi kaya reunian terus karena udah kenal jadi enak kalo mau nanya-nanya haha. Minggu ini aku lebih fokus belajar jadinya baru nyelesaiin status pas udah kelar ujian pasien. Di IGD sambil pikiran fokus ke ujian, sambil periksa pasien juga itung-itung latihan. Pokoknya harus berjuang jangan sampe ga bisa pas ujian haha jadinya kerjaan ditumpuk setelah ujian. Alhamdulillah, ujiannya lancar semua dan lulus biarpun ujian pasien dapet penguji Prof yang (katanya) killer tapi ternyata ya...udah, terima aja haha. Jadi, di IPD ini katanya yang absen pertama atau IPK tinggi bakal dapet penguji Prof, intinya adil lah sesuai kemampuan tapi ternyata...ga juga haha. Aku yang biasa aja dapet prof yang konon katanya horor banget kalo nguji. Tapi karena penguji ga dikasi tau sebelum ujian kaya stase-stase lain jadi ga gitu mikirin, ujian ya jalanin aja. Judulnya hoki nya abis di IPD. Abis ujian, semua status dan urusan EBCR dikelarin sekaligus baper lagi karena ga ketemu PPDS baik-baik itu lagi setelah selesai IPD :( Yang menyenangkan di minggu ini adalah bisa sambil cari tindakan kaya pasang IV line, kateter, suntik, NGT, dll. Selain itu pas jaga alias sabtu malem rotasi udah mau kelar, dapet DPJP yang seru, diskusinya asyik, dan IGD sepi hahaha. Diskusinya itu di IGD RSCM Kencana yang VIP banget.

wefie tim jaga sabtu pagi (Doria & Stephen) & sabtu malam (Laras & Yossy) di IGD swasta
IGD Kencana yang keren
selfie dulu ah

MINGGU 8 - RSF

Rasanya senengggg banget ujian-ujian horor udah berlalu jadinya agak santai di minggu ini. Jaganya super gabut pula jadi banyak tidur dan kebanyakan isinya ga ngapa-ngapain. Hari-hari diisi follow up kaya biasa dan senengnya minggu ini dapet kasus-kasus yang belum pernah didapet di minggu sebelumnya jadi mayanlah belajar lebih biarpun udah ga ujian, walaupun pada akhirnya salah satu pasien follow up ku plus jadinya ganti sama pasien lain :( . Selain itu ngerjain EBCR juga. Oiya disini ada koas UIN juga jadi rame hehehe.

Ada satu hari dimana isinya lapjag besar bersama para konsulen, ada dr. Ginova juga dateng katanya baru pertama kali ke RSF beliau bilang disini enak pemandangannya bagus (di ruangannya ada jendela gede ngarah langsung ke pemandangan luar). Di tengah lapjag, Goyo tiba-tiba nanya, "Eh, itu (sambil ngeliatin seorang wanita muda berhijab tanpa sneli lagi duduk) PPDS anak bukan sih?". Aku bilang aja, ya bukan lah mana ada PPDS anak di IPD. Pas lapjag kelar, aku bingung kok tiba-tiba Goyo jadi keliatan akrab banget sama wanita muda yang dimaksud tadi. Ga taunya, setelah Goyo cerita, itu adalah mantan temen les bahasa Perancis nya...yang selama les ga pernah ngungkap jati dirinya siapa, baru ketauan dokter pas akhir-akhir les, dan rupanya kerja di RSF toh. Pas itu kita semua langsung kaget dan menyadari betapa sempitnya bumi ini hahaha. Hari Jumat alias akhir minggu, ada ujian tulis di RSCM. Abis dari RSCM, balik lagi ke RSF, macet banget. Baru sampe setelah 1,5 jam an dan berusaha ngejar tandatangan konsulen di logbook yang perjuangan banget. Karena sampe sore ga ketemu-ketemu sama konsulen yang dimaksud, akhirnya minta tandatangan lah sama...sebut saja namanya kakak alias teman Goyo yang aku ceritain tadi hahaha.


MINGGU 9 - RSCM GEDUNG A LANTAI 6

Minggu paling gabut selama IPD. Harusnya sih rotasi lantai 6 sama rotasi RSF ga ada cuma karena stase kami orangnya sangat banyak jadi mau ga mau lahan kudu nambah buat nampung koas. Di minggu ini cuma follow up 2 pasien yaitu pasien kardio dan jaganya...lebih gabut daripada jaga RSF hahaha. Karena ini minggu terakhir dan ga ada ujian lagi, kami banyak jalan-jalan dan bergosip tentunya hahaha.  

surprise ulang tahun Kak Aria yang ke 26 *sudah senior*, btw minggu sebelumnya Kak Aria bikin multichat sendiri terus leave sendiri biar disurprise in :(
sebelum ditraktir makan (minta traktirnya dengan pemaksaan hahaha)
makan-makan di Hanamasa ditraktir Kak Aria
ada Stephen nyempil
makan-makan di Megaria
foto bareng dr. Ginova di hari terakhir IPD yang ceria
Akhirnyaaa postingan ini kelar juga. Stase IPD biarpun capek banyak kerjaan alhamdulillah bikin bahagia dan banyak ilmunya yang kepake banget baik nanti jadi dokter umum maupun spesialis apapun lah karena IPD itu mother of medicine haha. Ga akan lupa gimana capeknya bikin status, follow up pasien, kegiatan hari-hari yang super hectic, ngerjain EBCR dari awalnya yang ga dapet jurnal, susah ketemu pembimbing sampe ngejar-ngejar ke Kencana, revisi revisi dan revisi sampe alhamdulillah kelar, ujian pasien pertama kali di tingkat 5 yang awalnya super takut ngadepinnya, daaan yang paling bikin bersyukur disini adalah punya supervisor yang baik hati dan mengayomi mahasiswa yaitu dr. Ginova dan dapet kelompok yang anak-anaknya super asyik jadinya ga beban-beban amat ngadepin dunia IPD dan...aku ga tau deh gimana nasib IPD ku kalo ga dihabisin sama mereka hahaha. Dibilang capek, emang capek, tapi dibilang ga punya kehidupan, rasanya lebay banget deh. Di IPD kami semua diajarin untuk punya pola pikir yang bener, gimana cara bikin pengkajian masalah, ilmu yang saling berkaitan satu sama lain yang hubungannya harmonis banget, cara ngatur waktu, learning by doing, cara bertahan ditengah-tengah tekanan yang luar biasa, pokoknya segala macem pelajaran baik IPD itu sendiri sampe pelajaran kehidupan banyakkk banget di IPD yang belum pernah didapet di stase-stase sebelumnya. Semua ini juga ga lepas dari dukungan konsulen dan PPDS IPD yang baik-baik dan mau ngajarin macem-macem koas yang ilmunya masih dikit banget ini :'') Makasih banyak dok :'')

Bakal kangen berat rasanya sama stase ini, stase paling menyenangkan selama kehidupan klinik (masih sisa 1 stase dan 2 modul sih sebenernya tapi kurasa IPD ga akan kalah dari yang lain). Postingan ini masih mungkin banget ditambah-tambahin karena ga akan ada habisnya cerita selama 9 minggu ini :)

See ya next post :)

Tidak ada komentar: