Laman

Minggu, November 06, 2016

South Korea, September 2016 : Day 1 (3 September 2016)

Pesawat lepas landas, dan selama 7 jam perjalanan susah ngapa-ngapain. Tidur susah, belajar susah, nonton susah, napas juga susah gara-gara pilek. Ngerasain makanan aja susah padahal supper nya enak :(
rasanya enak banget tapi ga bisa ngerasain, cuma bisa ngerasain kalo hembusin napas kuat
Setelah 7 jam di udara akhirnya sampe juga di Incheon International Airport. Model bandaranya kaya bandara di Hong Kong tapi ini lebih gede. Di bandara...ya biasa, urus-urus imigrasi, ambil koper, ke minimarket buat beli T-money (nanti aku jelasin itu apa), dan beli simcard. Karena ke oon an aku dan keterbatasan bahasa, pas masang simcardnya ga bisa dipake...padahal udah keaktivasi dan pas beli ada pulsanya. Yaudahlah angus sekian puluh ribu won. Jadilah aku pake simcard Indonesia yang masang tarif 150 ribu per hari buat paket internet.

pas baru nyampe banget
kereta menuju gedung berikutnya (mirip-mirip sama di Madrid)
ambil koper
bagus kan bandaranya
keren & modern
beli simcard di C&U, sevelnya Korea
Abis dari bandara kami ke guesthouse tempat nginep, yaitu Kimchee Sinchon Guesthouse. Sebenernya tadi cukup bimbang mau ke venue dulu atau gimana karena ternyata rundown nya berubah. Perjalanannya cukup jauh sekitar 1 jam an naik kereta plus jalan kaki plus nanya-nanya.

suasana dalam kereta
pindah ke tempat yang agak sepian
ini yang namanya T-money, mirip-mirip lah fungsinya sama kartu Indomaret, Flazz BCA, atau e-money Mandiri, bisa buat bayar macem-macem dan disini super kepake buat transportasi soalnya sebelum naik bis/kereta kudu nge tap dulu
Sampe di guesthouse kami ngurusin segala hal terkait check in an (lama banget ini ngurusnya sejam 2 jam ada kali dan baru bisa check in jam 3 sore masa huhuhu) terus pergi cari masjid buat sholat karena belum bisa masuk kamar. Kita pergi naik bis, ternyata masjidnya jauh dari penginapan dan sempet pake acara nyasar haha.

ini guesthouse nya
pemandangan menuju ke guesthouse
bis menuju ke masjid
jalan menuju ke masjid
pemandangan sekitar masjid
nah ini dia masjidnya, Seoul Central Masjid
Setelah dari masjid kami siap-siap menuju venue, yaitu HiSeoul Youth Hostel. Tapi...tiba-tiba ada musibah di tengah perjalanan naik kereta. Tas Elian ketinggalan pas pindah dari 1 kereta ke kereta lain. Dan didalemnya itu ada HP dan beberapa barang lainnya. Untung paspor ga ketinggalan. Di stasiun tempat pindah kereta tersebut pas Elian nyadar kami misah. Aku, Rakhmah, Febrine ke venue sementara Elian dan Anita berusaha balik ke kereta sebelumnya buat nyari tas Elian yang hilang. 

ini bagian dalam venue nya, mager foto-foto hari pertama
Pas kami sampe ternyata acara udah mulai sekitar 1 jam an (ya itu gara-gara ga tau kalo rundown nya ganti). Kami langsung ke meja registrasi buat dikasih seminar kit terus masuk dan dapet tempat di belakang...yaiyalah telat hahaha. Ternyata kebanyakan peserta orang Indonesia...namanya juga acara mahasiswa Indonesia. Kami duduk manis dengerin seminar dan pas ada waktu lowong kami berhasil nemuin temen-temen yang lain (alias grup nya Anita) dan cerita musibah yang terjadi tadi. Acara kelar sekitar jam 5 an dan kami balik ke guesthouse bareng-bareng naik bis. Bis nya super rame dan jalanan agak macet (tapi ya ga parah kaya di Jakarta).

Sesampainya di guesthouse rasanya lega juga soalnya bisa masuk kamar dan istirahat. Aku dapet kamarnya yang isi 8 orang cewe dan...ga ada temen huhu tapi yasudahlah cuma 2 malem ini. Abis beberes barang di kamar aku mandi dan abis mandi buka HP dapet kabar kalo tas Elian udah ketemu alhamdulillah rejeki emang ga kemana. Elian nya sendiri lagi di jalan mau pulang. Aku terus pergi sendiri ke cafe terdekat buat makan roti soalnya disini super susah cari makanan halal. Mayan miris sih kehidupan disini dari abis turun pesawat belum makan apapun....

roti + mint tea
Abis makan balik lagi ke guesthouse, ketemu Elian dan Anita yang baru aja balik dan cerita pengalaman mereka nyari tas yang ilang. Jadi mereka minta bantuan seseorang (orang Korea sih) dan biarpun ga ngerti-ngerti amat bahasa Inggris tetep mau bantuin. Mereka nyari dari 1 gerbong ke gerbong lain sampe keretanya dah nyampe ujung jalur, dimana perhentian terakhirnya itu kaya semacam rumah sakit atau FK gitu lupa pokoknya di dataran tinggi dan bagus banget. Di tengah perjalanan itu intinya tasnya ketemu daaaan yang hebatnya adalah isinya masih utuh tanpa kurang apapun. Kalo di Indonesia udah ilang semua kali ya. 

Kelar cerita-cerita dan segala macem, aku, Elian, Rakhmah, dan Anita pergi cari makan di sekitar guesthouse (Febrine bobo) dan beli cemilan sejenak di minimarket. Dan ketemulah tempat ini yang jualan makanan khas Korea yang pedessss banget.

yaa silakan diartikan sendiri
ga tau apa namanya pokoknya super pedes, itu di piring paling kiri tadinya ada semacam sushi gitu yang super pedes biarpun cuma sekali gigit, untung tadi dah makan
patokan tempatnya
foto dulu sama mamang penjual
jalanan sekitar tempat makan di malam hari, mayan sepi
Setelah makan kami balik guesthouse, ngerjain slide presentasi sampe larut dan ngobrol-ngobrol seru mengenang masa Obsgyn dan yang lainnya. Berakhirlah hari pertama di Korea Selatan :)

Tidak ada komentar: