Laman

Sabtu, November 05, 2016

South Korea, September 2016 : Sebelum & Menjelang Berangkat

Sejujurnya tahun ini sama sekali ga ada rencana liburan ke luar kota maupun luar negeri. Tingkat 5 yang cukup padet rasanya kurang memungkinkan buat diisi liburan, baik pas libur semester maupun diantara stase. Maunya fokus sekolah dulu aja lah. Setelah ke Lombok bulan Desember 2015, aku belum keluar kota atau keluar negeri lagi, selain Tangerang dan Depok tentunya untuk urusan stase dan urusan lainnya.

Tapi, takdir berkata lain...and the story begins...

Februari 2016

Obsgyn selesai! Akhirnya bebas tugas penelitian dan kawan-kawannya. Semua semangat menuju IPD dan kembali ke kehidupan masing-masing. Tinggal nunggu nilai aja. Sama sekali belum ada rencana serius buat publish tugas penelitian ke suatu conference.

April 2016

Ditengah kesibukan masing-masing, Rakhmah nge chat di group, nginfoin ada yang namanya CISAK (Conference of Indonesian Student Association in Korea). Jadi semacam konferensi mahasiswa gitu lah di Korea Selatan, yang ngadain PERPIKA (organisasi mahasiswa Indonesia di Korea Selatan). Beberapa temen FKUI udah ada yang pernah ikut CISAK sebelumnya. Terus nawarin, mau ga kita submit abstrak kesana? Semua anggota kelompok pas itu jawab mau-mau aja tapi belum ada yang punya itikad buat serius ec lagi pada rempong sama urusan masing-masing. Dan hari demi hari terus berlalu...

Mei 2016

Rakhmah minta izin buat submit abstrak penelitian kami ke CISAK. Semua oke. Pengumuman penerimaannya tanggal 30 Mei. Kami dikasih semacam username sama password buat login di web CISAK nya.
Beberapa hari sebelum tanggal 30, aku iseng ngecek web CISAK ternyata tanggal pengumumannya diundur jadi 3 Juni 2016. 

Juni 2016

Hari yang ditunggu-tunggu tiba. Pagi-pagi buta Rakhmah bilang di group kalo abstrak kami diterima. Langsung excited dong semuanya. Terus aku lapor ke salah seorang temen yang diterima juga abstraknya dan dibikinlah group anak FKUI yang ikut CISAK tahun itu dan segala info mulai mengalir deras.

Juli 2016

Karena satu dan lain hal, yang berangkat cuma kami berempat, aku, Rakhmah, Febrine, Elian. Kak Gazza ngga ikut. Kami mulai nyicil-nyicil bikin full paper buat disubmit, deadline nya tanggal 29 Juli, sekalian nunggu pengumuman apakah nanti bakal presentasi poster atau oral.
Full paper tersubmit, ga lama kemudian ada pengumuman mengenai presentasinya. Ternyata kami dapet presentasi oral! Selain itu berbagai macam hal ke kemahasiswaan juga mulai diurus bulan ini, mulai dari proposal sampe surat izin meninggalkan kegiatan akademis.

Agustus 2016

B(bulan)-1 berangkat. Ini bulan paling repot sedunia. Sementara temen-temen pada repot persiapan UKMPPD, aku ngurus visa dan surat izin ditengah-tengah stase anak yang hectic dan tiap minggu selang seling RSCM dan jejaring jadi ga setiap saat bisa di Salemba. Akhirnya bikin visa Korea pake agent (aku bahkan baru tau di travel agent bisa bikin visa hahahaha) karena jadwal yang padet ga memungkinkan untuk bolos (sementara Elian yang lagi stase anak juga bisa ke kedutaan sendiri...karena di salah satu minggu dia rotasi RSCM dan ada mandiri berkepanjangan sehingga memungkinkan untuk bikin visa).

1 September 2016

Akhirnyahhh surat izin meninggalkan kegiatan akademis keluar juga. Aku yang saat itu rotasi di RS Fatmawati minta tolong dikirimin foto suratnya, dan ngirim ke dokter penanggung jawab disana. Alhamdulillah dibolehin kirim foto aja karena ga memungkinkan buat ke Salemba. Urusan sama modul dan jejaring kelar, aku malah jatuh sakit. Bener-bener demam, pilek, sakit tenggorokan, ga enak pokoknya padahal besok malemnya berangkat. Udah gitu yang lebih menyedihkan lidah ga bisa ngerasain apa-apa.

2 September 2016

Hari yang ditunggu-tunggu akhirnya dateng juga. Ini pertama kalinya aku pergi ke negeri orang yang cukup jauh, tanpa orangtua, tanpa keluarga, tanpa tujuan untuk libur beneran (alias konferensi), dan ini udah tengah-tengah modul!!! Minggu ke 5!!! *maap lebay tapi emang minggu ke 7 ujian*. Sekitar jam 8 malem sampe di bandara, ketemu Elian yang emang nyampenya kecepetan karena rumahnya di Tangerang. Sambil nunggu yang lain, aku beli makan (dan tetep ga bisa ngerasain). Sekitar jam 9 kurang datenglah Rakhmah dan Anita (pacarnya Elian, temen-temen sekelompoknya udah pergi duluan). Nungguin Febrine ga dateng-dateng, akhirnya kita mutusin buat masuk ke dalem dan check in. Ga lama kemudian, Febrine dateng dan check in sendiri...alhamdulillah dapet seat nya masih yang barengan. Kami nunggu sampe boarding, pas udah mau masuk pesawat kita foto-foto depan pesawat hahaha. Dan...perjalanan dimulai!
 
Febrine - Elian - Laras
boarding pass
Febrine - Laras - Rakhmah
Laras - Rakhmah - Anita - Elian
ini pesawat yang kita naikin

BERSAMBUNG

Tidak ada komentar: