Laman

Selasa, Februari 28, 2017

Pengalaman Buruk Beli Barang + Pelajaran yang Bisa Diambil

Jadi hari ini aku beli mp3 player merek abal-abal (karena emang sengaja nyari yang murah ga perlu bermerek yang penting ada monitornya biar bisa liat judul lagu) buat suatu keperluan tertentu. Belinya di salah satu toko di **C lantai 3 deket salon *A. Sampe disana pas nanya, aku ngeliat barang yang dia jual ga banyak dan mutusin buat minjem punya kakakku aja, tapi karena udah kadung sampe sana ya sayang kalo ga beli.

Aku beli mp3 player itu harganya 115 ribu tambah memory card 4 GB (karena ga perlu nyimpen banyak) harganya 90 ribu. Sebenernya beli barang lain juga tapi ga penting buat disebut disini haha. Aku tanya lah ke yang jual gimana cara makenya, cara nge charge, kapasitas baterai, cara masukin lagu, dll. Sebelum barangnya dikasih ke aku, mas-masnya ngetes kabel USB ke mp3 playernya apa bisa dipake buat ngecharge atau ngga. Pas dicolok ada kedap-kedip lampu nyala jadi bisa lah ya. Aku tanya gimana cara masukin lagu, apa perlu pake card reader atau ngga, karena kan dimasukin memory card, dia jawab pake kabel USB ini buat nyolok ke komputer jadi intinya sama kaya mau masukin lagu ke HP atau gadget lain, ga perlu card reader. Disitu ga ada komputer jadi ga bisa ngetes masukin lagu ya asumsi aku (dan banyak orang yang ga gatek-gatek amat) kabel itu bisa lah dipake karena dia kabel USB dan bisa dipake buat nge charge juga tadi. Pokoknya sampe sini kita udah sepemahaman lah kalo kabel yang dipake buat nge charge dan nyolok ke komputer buat ngisi lagu itu sama.

Sebelum aku cabut dari toko, dia kasih kartu nama kalo misal ada apa-apa bisa mampir lagi buat beli-beli hahaha.

Sesampainya di rumah aku coba nyolok mp3 player ke komputer pake kabel itu, di monitor keluar gambar ngecharge tapi kok ga kebaca di komputer ya device nya? Aku coba scan hardware for changes ngga bisa, coba ganti port USB juga ngga bisa, coba charge dulu tunggu bentar barangkali baru bisa connect kalo baterenya penuh gataunya eh ga bisa juga, sampe akhirnya nyerah dan telpon ke nomer yang ada di kartu nama yang dia kasih. Aku tanya, mas kok ini ngga ke detect sama komputernya padahal buat ngecharge ga masalah, dia bilang mungkin komputernya bermasalah, coba pake colokan lain. Disitu aku iyain aja dan bilang nanti akan telpon lagi kalo ga bisa. 

Abis itu aku coba nyari kabel lain yang sama (kabel USB nya kaya charger BB model lama jadi ujung buat dicolok ke mp3 playernya agak gede). Ternyata ngga punya. Yaudah aku colok di komputer lain pake kabel itu eeh ngga bisa juga. Coba di berbagai port USB di komputer itu masih ngga bisa juga. Terus aku nyoba pake kabel kamera punya kakakku eh ternyata bisa! Terus aku coba lagi pake kabel USB aslinya eh ga bisa lagi. Berarti masalahnya ada di kabel.

Aku coba pake kabel kamera di komputerku lagi, eh gataunya bisa tapi harus colok di port USB yang di belakang CPU alias harus jongkok dulu hahaha ribet. Nyoba lagi pake kabel bawaannya eh ga bisa lagi. Abis itu aku telpon lagi si penjualnya dan aku ceritain semua upaya yang udah kulakuin, dia bilang mungkin komputernya bermasalah (lagi) atau kabelnya emang rusak. Dia bilang kalo masih ga bisa bawa lagi aja kesini. Akhirnya setelah aku tes suara mp3 player dll semuanya masih ok, aku simpulin ini masalahnya di kabel, aku minta orang rumah buat bawa ini ke tokonya dan kalo bener kabelnya rusak minta tuker.

Berjamjam aku menunggu...dan akhirnya dia pulang juga. Dan tahukah anda apa yang terjadi???

Jadi pas orang rumah kesana yang jaga tokonya udah beda orang. Terus dia ngejelasin bahwa kabel USB bawaan itu cuma bisa dipake buat ngecharge, bukan sebagaimana kabel biasa yang bisa dipake buat copy lagu yang bisa connect ke komputer. Jadi kabelnya dia ganti dan sampe postingan ini dibuat aku belum ngetes lagi. Ya jadi intinya aku kecewa lah karena ga mah terus terang gitu. Aku ga tau apakah penjual yang pertama emang ga tau kalo kabel itu ga bisa buat ngecharge atau ngga tapi sebagai penjual paling ngga harus punya pengetahuan dasar lah tentang apa yang dijual beserta perintilan-perintilannya yang ada. Ditipu sih ngga, kena rugi material juga ngga, cuma kesel aja gitu karena dikasih informasi cuma sepatah yang ngga menggambarkan kondisi sebenernya.

Yang bisa diambil dari peristiwa ini adalah...nanti kalo jadi dokter ngasih tau informasi ke pasien harus sejelas-jelasnya sampe semua informasi yang memang seharusnya pasien tau itu tercover semua. Kaya misalnya ngasi tau efek samping obat pas ngeresepin obat ke pasien jadi seandainya pasien ngalamin efek samping tersebut pasien udah ga heran dan ngerasa 'tertipu' karena udah dikasih tau sebelumnya. Sama halnya kaya ngasi tau komplikasi tindakan, se life-saving apapun tindakan pasti ada lah kemungkinan kecilnya buat terjadi hal yang ga diinginkan karena kita juga bukan Tuhan yang sempurna kan. Intinya harus terus terang lah (sesuai kebutuhan tentunya) untuk mencegah hal-hal atau komplain yang ga diinginkan. 

Sekian dulu ungkapan kekesalan hari ini, lain kali emang kudu cermat dulu sebelum membeli dan memilih toko haha. See you next post ;)

Sabtu, Februari 25, 2017

Akhirnya UKMPPD kelar juga. Semoga hasilnya lulus semua aamiin :)

Sekarang waktunya liburan dan deg-degan nungguin pengumuman. Mungkin aku juga akan puasa ngepost selama sebulan ini (mungkin ya). Seneng banget akhirnya bisa ngelakuin rutinitas orang normal yang tadinya ga bisa dilakuin karena harus belajar haha.

Rabu, Februari 15, 2017

H-3

Udah ganti bulan dan belum ngepost lagi. Doain yaa semoga lancar tanggal 18 dan 25 dan hasilnya lulus, aamiin :)