Laman

Jumat, Maret 03, 2017

Belajar di FK ngapain aja sih? (2)

Ini yang edisi klinik. Buat yang preklinik ada di post ini

Di tahap pembelajaran klinik, alias koas, kegiatan yang dijalanin jauh lebih bervariasi, tantangannya jauh lebih banyak dan tanggung jawab yang harus diemban makin gede. Yang paling utama disini adalah kita sebagai dokter muda (nama keren buat koas) harus nunjukkin sikap profesional karena yang dihadapi bukannya textbook atau slide atau apalah itu jenisnya, melainkan pasien.

A. Serba-serbi Kegiatan

1. Kuliah

Sama aja kayak preklinik, cuma biasanya kuliah ini dilakuin di awal stase sebagai overview aja mengenai kasus-kasus apa yang akan dihadapi selama satu stase, ga mendalam sampe ke akar-akarnya kayak kuliah preklinik. Di beberapa stase ada yang kuliahnya banyak dan penting banget buat dipahami sebagai dasar ilmu buat berperang nanti, ada yang cuma sedikit aja dan sifatnya hanya buat refreshing ilmu preklinik aja yang udah lupa-lupa entah kemana perginya. Bisa aja sebelum kuliah ada pretest sebagai prasyarat buat ikut kuliah jadi kalo ga lulus pretest ga bisa ikut. Intinya sih harus kuasain basic science (anatomi, fisiologi, dll) dulu sebelum nguasain penyakit karena kuliah-kuliah di klinik ga ngebahas gituan.

2. Bedside teaching 

Bedside teaching ini merupakan kegiatan yang bertujuan untuk mengajari koas bagaimana cara periksa pasien yang bener, didampingi oleh konsulen (dokter spesialis). Biasanya dilakuin di bangsal tapi ada juga di suatu stase pake OP yang dipanggil ke departemen. Pertama-tama, konsulen nyontohin dulu anamnesis dan pemeriksaan fisis (PF) yang bener baru setelah itu sekelompok koas gantian nyoba anamnesis dan periksa pasien secara singkat. Biasanya konsulen juga ngajarin dan nanya ke koas mengenai kondisi penyakit pasien, bisa pas sesi diskusi abis periksa pasien selesai atau langsung didepan pasien (namanya juga bedside).

3. Kerja bangsal

Yang dilakuin koas di kerja bangsal adalah anamnesis dan PF pasien secara mandiri, terus bisa juga sekalian follow-up dan hasilnya ditulis ke status khusus mahasiswa atau status RS (kalo dibolehin sama konsulennya). Tapi kalo boleh nulis di status RS (biasanya di RS jejaring) ya SOAP aja atau kalo pasien baru tulis dari awal. Hasil dari kerja bangsal ini didiskusiin sama residen/PPDS yang bertugas atau konsulen yang ditugaskan ngajarin koas atau DPJP (dokter penanggung jawab pelayanan) pasien tersebut. Penjelasan detil mengenai status ada di bawah.

4. Ronde bangsal

Kegiatan dimana konsulen dateng ke bangsal dan ngunjungin setiap pasien bersama PPDS. Biasanya PPDS punya beberapa pasien yang ditangani sendiri-sendiri dan ngelaporin SOAP pasien yang ditanganinya ke konsulen. Disini biasanya koas observasi aja tapi siap-siap buat ditanya konsulen jadi harus tau juga kondisi pasiennya. Tapi di RS tertentu atau stase tertentu, bisa jadi koas yang harus ngelaporin SOAP pasien follow-up nya ke konsulen/PPDS.

5. Kerja poliklinik

Dilakuin di poliklinik sesuai namanya. Disini peran koas cukup bervariasi, bisa anamnesis, PF, sampe diagnosis, tatalaksana, bahkan tindakan ke pasien (dengan pengawasan DPJP/PPDS tentunya), atau hanya observasi PPDS/konsulen aja. Sama kaya kerja bangsal, biasanya diskusi dilakuin setelah jam poli selesai, ditengah-tengah poli pas lagi ga ada pasien masuk, atau sembari jalan dengan kegiatan poli jadi sambil periksa pasien sambil diskusi.

6. Kerja ruangan yang lebih spesifik (IGD/OK/ICU/CVCU/VK)

Kerja IGD kegiatannya mirip jaga malam (nanti dijelasin), biasanya primary survey pasien baru atau tindakan (banyak banget tindakan yang bisa didapet di IGD ini) bahkan RJP (resusitasi jantung paru). Kalau kerja OK biasanya koas observasi tindakan bedah yang berlangsung, kalau beruntung bisa dapat asistensi seperti jahit luka, bantu dokter pegangin instrumen, suction, dll. Pastikan udah ngerti cara jahit dan ilmu mengenai tindakan secara umum soalnya dokternya suka nanya-nanya dulu sebelum ngasih asistensi ke koas, kalo ga tau yaa ga dikasih. Kalau di stase anestesi, biasanya koas bantu nyiapin obat, pasang infus, masukin obat, preoksigenasi, dan kalau beruntung intubasi. Intinya bantuin PPDS anestesi siap-siap bius di awal sebelum prosedur mulai. Terus di tengah-tengah operasi ngapain? Biasanya sih monitor tekanan darah, nadi, dll, yang dicatat di status OK khusus koas/status OK RS (PPDS nya juga monitor dan ngintervensi misalnya dokter minta turunin tensi ya diturunin pake obat), tapi sih kebanyakan observasi aja (baca : mojok di dinding OK). Kerja ICU/CVCU mirip kerja bangsal cuma beda tempat doang dan follow-up nya ga seribet bangsal jadi koas lebih banyak belajar dari status pasien aja karena ini unit intensif dan biasanya pasiennya ga stabil kaya di bangsal. Kalau kerja VK hanya ada di stase Obsgyn, dimana kita memantau ibu-ibu yang mau bersalin/sesudah bersalin sampe 2 jam dan kalau beruntung bisa bantu persalinan.

7. Jaga malam

Naini nih kegiatan yang jadi 'momok' buat para koas karena harus siap siaga sepanjang malam dan seringkali ga tidur sementara paginya udah harus berkegiatan lagi jadi ngantuk deh. Jaga bisa berlokasi di IGD atau bangsal atau OK (kalau perlu dan hanya di stase tertentu). Kalau di IGD atau bangsal yang dilakuin itu penilaian pasien baru bareng PPDS, follow-up pasien lama (biasanya periksa tanda-tanda vital), tindakan seperti pasang infus, suntik obat, inhalasi, EKG, pungsi pleura (hanya ada di stase paru) dll, RJP (kalau pasien kondisinya sangat 'jelek' dimana udah ga ada nadi dan napas spontan :( ), dan ronde juga bisa ada. Biasanya jaga ini berlangsung selama 12 jam (kalau hari libur/weekend) sampai 18 jam (kalau hari kerja atau hari kerja tapi besoknya libur kan tetep harus jaga sampai jam 7 pagi :( ). Tapi di beberapa stase ada juga yang jaganya cuma sebentar dan ga nginep seperti mata atau THT (cuma dari sore sampe jam 8 malem hahaha). Dan tingkat kecapekan jaga malam ini sangat bervariasi tergantung stase (kalau forensik bisa ga ada pasien/mayat samsek), banyaknya pasien, berat ringannya kondisi pasien, siapa DPJP nya, dan faktor X (ya mitos-mitos kaya kalo ga mandi jaganya bakal bau, sama koas A jaganya rame, sama dokter B jaganya sepi, dll).

8. Tutorial atau diskusi bersama pembimbing kelompok

Jadi di sejumlah stase, koas dibagi ke dalam beberapa kelompok. Satu kelompok punya satu pembimbing konsulen atau PPDS (kebanyakan sih konsulen). Pertemuan dengan pembimbing ini isinya bisa macem-macem, mulai dari ngajarin berbagai macam topik terkait stase sampe curhat masalah akademis. Intinya manfaatkan sebaik-baiknya keberadaan pembimbing ini karena di beberapa stase penilaian pembimbing masuk ke dalam nilai akhir.

9. Praktikum atau skill tutorial

Intinya belajar pakai alat dan keterampilan spesifik di setiap stase. Kalau di THT namanya skill tutorial, jadi latihan pakai garpu tala, rinoskopi, dll. Di kardiologi latihan ACLS, di neurologi latihan PF neuro yang super banyak itu dan pakai palu refleks, di anestesi belajar lagi ACLS, BLS, kanulasi vena, intubasi, di bedah terkait departemen masing-masing misalnya sirkumsisi, ekstirpasi lipoma, hecting, dll, kalo di anak imunisasi sama resusitasi neonatus.

10. Kegiatan-kegiatan residen/konsulen/departemen

Misalnya laporan jaga besar residen, laporan kasus residen, journal reading, makan-makan acara departemen, dll. Disini koas ngikut aja haha. 

Sebenernya sih masih banyak kegiatannya dan hampir setiap stase punya kegiatan spesifik. Yang ditulis di post ini hanya kegiatan secara umum aja.

B. Tugas

1. Logbook

Inilah nyawa setiap koas di setiap stase. Jadi setiap kegiatan yang dilakukan koas hendaknya dicatet di logbook, seperti follow up pasien, kerja poli, kerja bangsal, jaga, diskusi, dll. Setiap akhir kegiatan koas meminta tandatangan konsulen/PPDS di logbook sebagai bukti bahwa koas telah melakukan kegiatan/menemui pasien dengan kasus tertentu. Fungsinya itu untuk mendokumentasikan segala macem kegiatan dan kasus yang didapat selama stase. Dan logbook ini merupakan prasyarat ujian dan seringkali ikut dalam penilaian stase. Jadi jangan sampe ilang (sumpah kalo ilang repotttt), pastikan semua tandatangan lengkap, dan jangan asal-asalan nulisnya karena harus dipertanggungjawabkan.

2. Status
  
Status ini dikerjain secara individu. Yang ditulis di status khusus mahasiswa biasanya perjalanan penyakit pasien dari awal sampai akhir (anamnesis : keluhan utama, riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat penyakit keluarga, riwayat pengobatan, riwayat sosial ekonomi pekerjaan, PF : tanda-tanda vital, status generalis, status lokalis, pemeriksaan penunjang (PP) : laboratorium, foto rontgen, dll, diagnosis, tatalaksana, follow-up per hari yang terdiri dari SOAP (subjective : keluhan pasien, objective : hasil PF & PP terbaru, assessment : daftar masalah/diagnosis saat itu, planning : rencana tatalaksana) *panjang bener udah kaya kuliah sendiri*. Status khusus mahasiswa ini biasanya suka dijadiin bahan ujian jadi isinya harus bisa dipertanggungjawabkan, kalo asal nulis tapi ngga ngerti maknanya apa (baca : nyalin status PPDS di status RS bagi koas mager, JANGAN DITIRU) mendingan ga usah ditulis daripada kena masalah pas ujian (dicecer penguji tapi ga tau, dll). Jumlah status yang harus ditulis di setiap stase beda-beda tergantung stase, ada yang cuma sedikit, ada yang banyak banget dan harus pakai pengkajian (sebut saja stase IPD haha).


3. Laporan Jaga

Laporan ini isinya mengenai kasus yang didapat selama jaga, biasanya pasien baru. Isinya sama kaya status dari anamnesis sampe tatalaksana. Usahakan cari kasus yang menarik biar pembahasannya seru haha. Sama kaya status biasa, jangan bikin asal-asalan atau nyalin status yang udah ada. Biasanya sebelum dipresentasiin kasusnya didiskusiin dulu sama PPDS jaga atau DPJP.

4. Diskusi Topik

Mirip-mirip LTM di preklinik tapi topiknya udah ditentuin dari awal, biasanya mengenai penyakit tertentu. Tapi ada juga konsulen yang minta harus pakai kasus pasien dulu. Biasanya bentuknya slide aja tapi tergantung konsulen juga bisa ada yang minta makalah. 

5. Presentasi Kasus

Intinya mempresentasikan kasus yang dialami seorang pasien dari awal sampai akhir. Isinya secara umum ada ilustrasi kasus (isinya kaya status dari anamnesis sampe tatalaksana), tinjauan pustaka (teori mengenai kasus), dan pembahasan (kaitan antara kasus yang dimiiliki pasien dengan teori, intinya analisis diagnosis dan tatalaksana). Kasusnya didapat dari kerja bangsal, poliklinik, jaga, dll tapi bisa juga dipilihin sama konsulen. Topiknya biasanya udah ditentuin dari awal. Biasanya dikerjain berkelompok tapi di beberapa stase ada yang sendiri-sendiri. Presentasi kasus ini masuk nilai jadi kerjakan dengan sebaik-baiknya :)

C. Ujian

1. Mini-CEx

Mini-CEx ini merupakan ujian pasien kecil-kecilan (namanya juga mini) dan biasanya dalam 1 stase ada beberapa kali ujian. Yang dinilai dalam ujian ini banyak, mulai dari anamnesis, PF, nentuin PP, diagnosis, dan nentuin tatalaksana, edukasi, dan sikap profesional. Tapi karena waktunya biasanya ga banyak, jadi dalam 1 ujian itu ada fokusnya, misalnya ujian pertama nilai anamnesis dulu, yang kedua sampai PF, yang ketiga sampai tatalaksana. Ujian ini hampir ada di semua stase dan kebanyakan masuk nilai. Biasanya diawasi konsulen langsung tapi kalo konsulen berhalangan bisa diawasi PPDS dulu baru di akhir diskusi dengan konsulen. Lokasi ujian bisa dimana aja, bisa di bangsal, poliklinik, atau IGD.

2. Ujian Pasien

Nah ini dia ujian yang seringkali dianggap menyeramkan dan mematikan buat koas. Ujiannya ngapain? Ya periksa pasien dan pasiennya udah ditentuin sekretariat modul dari awal. Biasanya sih dicari pasien yang temuan klinisnya khas dan kooperatif buat diperiksa tapi kalo lagi apes ya bisa dapetnya pasien yang 'jelek'. Yang dikerjain itu anamnesis, PF, nentuin diagnosis dan tatalaksana dan harus dibuat statusnya beserta pengkajian kalo di IPD. Biasanya dilakuin di bangsal. Jadi pertama  anamnesis dan PF dulu, setelah itu nulis status (harus selesai jangan sampe ga selesai). Barulah kalo udah dipanggil buat diskusi sama penguji ya...mau ga mau harus ke penguji ga peduli status udah kelar atau belum. Inilah saat-saat yang paling menegangkan...koas vs penguji (biasanya 2 konsulen, yang 1 konsulen senior atau profesor, yang 1 nya konsulen muda)...hahaha. Biasanya yang ditanya penguji ga jauh-jauh dari anamnesis, PF, penunjang, alasan pemilihan diagnosis, tatalaksana, edukasi, prognosis, dan teori tentang penyakit pasien (tapi kalo lagi apes bisa ditanyain hal-hal yang melebar diluar pasien). Nah yang paling serem adalah ketika penguji konfirmasi hasil PF ke pasien dan kalo hasil PF kita sama penguji beda...ya sudahlah. Dalam ujian ini intinya harus banyak berdoa semoga dapet pasiennya kasusnya udah pernah ditemuin atau dipelajari sebelumnya, pasien dan keluarganya kooperatif, dan dapet penguji yang baik karena biasanya pengujinya ga pernah dikasih tau sampe hari H.

3. Ujian Portofolio

Ujian ini merupakan ujian lisan tatap muka antara koas dengan penguji. Biasanya yang dibahas itu status-status yang udah dibuat selama stase. Pertanyaannya sama aja kaya ujian pasien dari anamnesis sampe tatalaksana. Tapi ga menutup kemungkinan juga yang ditanya bisa isi logbook, tugas-tugas yang udah dibuat, dan hal-hal lain terkait stase tersebut. Perbandingan jumlah koas sama jumlah penguji juga bervariasi, ada yang 1 koas 1 penguji, 1 koas 2 penguji, 2 koas 1 penguji, bahkan ada yang banyak koas 1 penguji. Ujiannya bisa santai, bisa menyeramkan, yaa tergantung penguji dan keberuntungan.

4. OSCE

Sama aja kaya preklinik, intinya nguji kemampuan skill terkait yang perlu dikuasai di stase tersebut.

5. Ujian Tulis

Lagi-lagi sama kaya preklinik. Biasa lah, ujian pilihan ganda dengan pilihan A-E, soalnya seputaran materi stase tersebut. Tapi ada juga loh stase yang ujian akhirnya pake essay cuma jarang.

Semua yang aku tulis disini merupakan hal-hal yang umum aja yang biasanya di kebanyakan stase ada. Nama kegiatan di satu stase dengan stase lain bisa beda, tapi intinya sih sama aja. Beda kampus atau beda rumah sakit namanya juga bisa beda. Sekian dulu buat post kali ini nanti kalo ada yang kurang ditambahin hehe. See you next post :)

Tidak ada komentar: