Laman

Sabtu, Februari 10, 2018

Kenapa Orang Belum (atau Tidak) Mau Pacaran?

Clickbait bener ya judulnya hahaha. Jadi ceritanya aku pengen bikin sekuel dari post ini, isinya sih mirip-mirip cuma dari perspektif diri aku yang sekarang aja (dan perspektif kebanyakan orang yang masih single juga haha). Dulu kan masih perspektif anak SMA yang bener-bener 'young and naive', sekarang dari perspektif seorang yang udah lebih tua dan ngejalanin banyak hal dalam hidup (iya udah tua tapi pengalaman gitu-gitu aja). Kita mulai dari alasan pertama....jengjengjengjeeeng...

1. Belum ada yang cocok

Inilah umbrella terms dari semua alasan yang dikemukakan seluruh jomblo di dunia ini. Kenapa ga mau pacaran? Kenapa belum punya pacar? Kok jomblo terus sih? Belum ada yang cocok hehe. Sampe tua aja jawabnya gitu haha. Ya tapi emang bener sih, kalo belum nemu seseorang yang pas kriterianya sama kita (dan sebaliknya, kita yang kriterianya pas sama orang itu), ngapain punya pacar. Kalau kita mau sama dia, tapi dia ga mau sama kita (atau sebaliknya), itu namanya hubungan sepihak. Dimana-mana yang namanya hubungan sepihak itu cuma bikin capek hati, buang-buang energi, waktu, dan (mungkin) duit. Kita jadi baper sendiri, terkurung dalam perasaan ga jelas, dan hidup jadi ga maju-maju gara-gara mikirin satu orang itu aja, yegaak? 

2. Belum dewasa

Dewasa secara fisik dan mental ya maksudnya. Aku nyari definisi dewasa di google tapi...susah nyari jawaban yang pas. Intinya sih dewasa itu ya...secara usia udah matang buat bereproduksi (khususnya perempuan sih karena nantinya akan hamil dan melahirkan), secara mental juga udah matang, misalnya, tau betul konsekuensi dari seluruh ucapan dan tindakan yang dilakuin, tau gimana cara nyelesaiin masalah sendiri (dan dilakuin, bukan sekadar tau aja), tanggung jawab, mengenal diri sendiri dengan baik, apa sih lebihnya kita atau kurangnya kita, bagaimana cara memperbaikinya, cara introspeksi diri, dan sebagainya (sebagian juga dapet dari googling ini luas soalnya pengertiannya hahaha). Singkatnya sih, nilai-nilai kardinal perlu terpenuhi lah. Jadi, kalau situ masih baperan, dikit-dikit ngambek, dikit-dikit marah atau ga bisa nerima 'perbedaan', ga bisa nyelesaiin masalah sendiri, dikit-dikit ngadu ke ortu atau siapapun lah dan nyerahin semuanya ke mereka buat diselesaiin, yaah jangan ngarep deh bisa punya pacar, temen aja belum tentu.

3. Ingin sendiri dulu

Sendiri itu enaaak banget banget banget banget banget (kalau ga ngerasa kesepian, bahaya loh kalau kesepian bisa bikin gangguan jiwa). Kita bisa ngelakuin apapun sesuka kita tanpa perlu ada yang ngeribetin. Kita bisa ngembangin diri kita, ngelakuin hobi kita, dan punya quality time sama orang-orang yang kita sayang tanpa halangan. Kalau punya pacar kan fokus 'kebahagiaan' kan perlu dibagi, kita harus punya waktu bersama dia, ngunjungin keluarganya, temen-temennya, dsb. Selain itu (tergantung masing-masing pasangan juga sih), ada orang yang tipe pacarannya perlu ngabarin setiap saat, misal aku udah makan, aku udah disini, aku udah disana, aku udah BAB, aku udah mau tidur, dll, terus kalo ga dikabarin atau ngabarin tapi di read doang bakal gelisah (oke ini lebay tapi beneran ada). Terus juga kalo pacar ada acara keluarga atau sama temen kita kudu ikutan, padahal kita ada acara lain atau lagi pengen istirahat aja pas weekend. Banyak loh orang yang udah punya pacar bahkan udah nikah suka ngerasa pengen sendiri lagi haha. Intinya ya...jalani nikmati syukuri aja apapun status kita sekarang. Kalau masih sendiri, nikmatin lah kesendirian itu nanti juga dia akan datang...dengan waktu dan cara yang indaaahhh...aku baik baik saja...menikmati hidup yang aku punya...hidupku sangat sempurna...I'm single and very happy... *yah malah nyanyi*

4. Takut ganggu sekolah/kuliah/kerja...you name it

Seperti kata lagu eyang Titiek Puspa, jatuh cinta berjuta rasanya, jatuh cinta itu bisa bikin otak ngeluarin senyawa-senyawa tertentu yang dalam jumlah berlebih bikin kita lupa sama realita (cmiiw). Penjelasan detail tentang jatuh cinta bisa dilihat disini...

Kadang-kadang yang namanya lupa sama dunia nyata itu indah, tapi...eitss...jangan keterusan, jangan jadi candu, dan jangan mau mabuk gara-gara cinta hahaha. Kita harus tetep lah berpikir rasional dan inget bahwa hal-hal terkait percintaan pada kenyataannya ga se 'sweet' dan lebay kaya di film-film haha. Banyak juga urusan yang harus 'diselesaikan' di dunia nyata. Makanya poin ini sering banget dijadiin alasan sama para jomblo yang takut 'keteteran' dalam segala hal gegara pacaran. Daan ini semua ga akan jadi masalah kalau kita punya kemampuan manajemen waktu yang baik jadi semua, mulai dari urusan pribadi sampe percintaan, bisa jadi seimbang :)

Buat yang udah berpasangan...cinta itu harus dijadikan sebagai motivasi atau penyemangat buat kita meraih hal-hal yang kita pengenin. Misal, punya pacar pinter lagi kuliah di luar negeri jadi semangat biar bisa lanjut sekolah. Jadi, kita ga ngerasa kalo pacar itu adalah 'gangguan' lain yang 'ngerecokin' hidup kita haha. Atau, punya pacar tajir bikin kita termotivasi buat semangat kerja biar bisa nabung, dll. Buat yang masih single, boleh aja sih punya #lifegoals dan #relationshipgoals yang positif (bukan kaya Awk***n sama G**a loh ya hahaha), jadi bisa memacu diri kita buat terus berbenah dan pada nantinya kalo udah berpasangan bisa ngatur diri dan kegiatan dengan baik biar ga ada lagi alesan ah ntar ganggu...you name it *makin kesini makin ngawur bahasannya ga sesuai topik*

5. Akyu masih bocah cilik

Sok imut bener ya hahaha. Ya intinya mirip-mirip sama nomor 2 kalau belum dewasa secara umur (kalau mengacu ke undang-undang yang berlaku di Indonesia anak itu usia 0-18 tahun) jangan laah pacaran dulu. Cari temen aja yang banyak, bergaul sama siapa aja, dan perluas relasi seluas-luasnya. Dari situ kita bisa paham sifat-sifat orang yang beda-beda, pengalaman hidup juga makin banyak, tau mana orang yang baik dan tulus dan mana orang yang cuma nemuin kita pas butuh aja alias modus *ini penting BANGET*, gimana cara menyelesaikan masalah dengan orang yang punya kepribadian berbeda, dsb. Dari situ kita bakal punya gambaran (ga selalu sih sebenernya) yang :
1. Yang harus kita kejar dan punya pengaruh positif buat kehidupan kita
2. Yang sudah ada, harus kita pertahankan, karena sudah baik
3. Yang ada untuk memberi pelajaran dalam hidup *tsaaah*
4. Yang hanya mengacaukan hidup kita dan memberi pengaruh negatif aja, enaknya mah dihempas jangan sampe dateng lagi

Pacar masuk yang mana? Hmm entahlah yang jelas jangan sampe yang nomor 4. Oiya terkait usia juga, kalau anak-anak kan pada umumnya belum bisa cari duit sendiri alias masih minta mama papa (kalau kamu masih muda dan punya penghasilan sendiri salut deh) jadi kalau mau nge date, beli kado buat pacar, atau bawa 'sajen' buat camer tapi masih minta ortu...plisdeh. Diri sendiri aja masih diurusin dan dibiayai orangtua udah berani 'ngurusin' anak orang haha. Tapi, punya pacar ga harus nunggu tajir melintir dulu loh ya. Yang penting udah mandiri secara finansial sih dan duit ga abis bis bis bis cuma gegara pacaran doang. Intinya kalo kamu masih bocah (literally bocah) udah ga usah pacar-pacaran, sana belajar yang bener, perluas pergaulan, dan cari duit haha.

6. Takut patah hati/disakitin/diputusin/dibuat baper dll

Biasanya yang kaya gini berkaitan sama berbagai macam input yang masuk ke pikiran kita. Mulai dari pengalaman diri sendiri yang disakitin, ada trauma tertentu terhadap perlakuan lawan jenis, pola asuh orangtua dan keluarga, pengalaman buruk dari orang lain, sosmed (misalnya kebanyakan liat pelakor hahaha), dll. Setiap hubungan pasti ada risikonya. Orang nikah bertahun-tahun aja bisa cerai, apalagi pacaran yang baru seumur jagung bisa aja putus. Ini sih bervariasi banget di tiap orang jadi wajar aja sebenernya kalo takut. Ada quotes menarik ni terkait rasa takut :

7. Ra ono duite

Ya buat urusan duit ga usah muna lah ya, setiap orang di dunia ini butuh uang. Make toilet umum aja bayar, ngurus ini itu ke KUA kalo mau nikah aja bayar, apalagi pacaran hahaha. Makanya bullsh*t banget tuh yang bilang "kamu adalah harta satu-satunya yang aku miliki" dihh cuih cuih cuih. Pacaran biasa keluar duit buat apa sih? Bisa buat ongkos bensin antar jemput, traktir makan, kado eniperseri, tiket nonton, traktir belanja, sajen calon mertua atau keluarga, beliin cincin buat 'will you marry me' dll tergantung apa aja kebutuhan masing-masing pasangan. Terkait bahasan nomor 5, menurutku malu dong ya kalau duit buat pacaran masih minta sama ortu. Kalau buat urusan lain kaya biaya sekolah, ongkos, jajan, atau keperluan pribadi masih okelah, tapi kalo pacaran kan buat anak orang (kalau perlu beserta keluarganya) haha. Kalau nikah yang notabene butuh biaya agak besar sih lain cerita.


8. Dilarang agama

Buat yang ini aku nokomen deh. Sampai sejauh ini belum nemu ada agama yang memperbolehkan pacaran. Jadi ya...ikuti keyakinan masing-masing aja deh daripada mancing isu SARA :)

9. Aku ini...(isi kekurangan masing-masing)

Aku orangnya pemalu, aku ini jelek, aku kurang ganteng, aku kurang cantik, aku kurang seksi, aku ga berani nembak, dll. Pokoknya semua hambatan dari dalem diri sendiri lah yang tujuannya buat mencari pembenaran. Terus gegara alesan ini jadi banyak orang yang 'berubah', bisa ke arah positif, bisa juga ke arah negatif. Ada yang aslinya pemalu terus jadi ceriwis biar ada yang mau deket sama dia, ada yang jadi ganjenan, ada yang operasi plastik biar tambah cantik/ganteng (oke ini lebay). Menurutku ga ada yang salah sih kalo mau berubah (tentunya ke arah yang lebih baik ya), tapi inget, tetaplah jadi diri sendiri. Karena kita cari pasangan kan pada hakikatnya cari orang yang...saat kita bersama dia kita bisa jadi diri kita sendiri, bisa ngobrol dan ngungkapin perasaan sebebas-bebasnya, ga pake pura-pura dan drama *hazeeekkk*.

10. Tekanan dari luar

Misalnya ga boleh sama orangtua, takut digosipin orang, diresein orang, di cak-cak in orang, keluarga temen atau siapapun mulutnya sama jarinya udah kaya lambe turah lambe julid lambe nyinyir dll. Kalo misal ga boleh sama orangtua, intinya sih perlu dikomunikasiin secara kekeluargaan, untuk cari tau apa sih alesannya anak ga boleh pacaran, apa aja unmet needs dari kedua belah pihak, dan gimana penyelesaiannya, apakah harus dengan pacaran atau tidak pacaran. Intinya harus ada alasan yang rasional lah dari kedua belah pihak, misal kenapa si anak mau pacaran kenapa ortu ga ngebolehin pacaran soalnya bhuanyaak kasusnya ortu ngelarang anak ini itu simply karena "ga boleh aja" tanpa ada alasan yang masuk akal dan mendidik anak kedepannya. Karenaaa pada hakikatnyaa MELARANG itu jauh lebih GAMPANG daripada MENDIDIK *berasa parenting expert nulis beginian padahal mah boro-boro expert, sama amateur aja masih dibawah jauhh*

Kalo dari orang lain yang lambenya bener-bener ga kekontrol...sayah juga nyerah deh. Ini udah bener-bener faktor luar banget dan...susah ngendaliinnya ga cuma masalah pacaran aja tapi yang lain-lain juga haha. 

11. Bagaimana menjalaninya? 

Bilang sayang itu mudah, bilang cinta itu gampang, tapi komitmen itu susah 

Gebetan kece udah ada, restu orangtua dan keluarga udah ada, umur udah dewasa, duit udah oke, ga ada hambatan lah pokoknya. Tapi...aku kudu gimana ya???

Seperti komen di postingan sebelumnya, kalau udah jatuh cinta sama seseorang, semua hambatan yang ada wis bubarrr jalannn.

Banyak orang yang terlalu banyak ngabisin waktu buat mikir di poin ini. Tapi kebanyakan orang pada memilih buat...

Jalanin aja dulu :p

Gimana-gimananya itu urusan ntar....

Intinya...mulai pacaran dari? Tokopedia~ *bukan endorse*

 
Sekian dulu postingan kali ini. Akhirnya bisa aku post juga setelah sekian lama tertahan di draft. Nanti kalo ada inspirasi ditambahin lagi isinya hehe. See you :)

Kamis, Februari 01, 2018

HAPPY NEW YEAR!!!

*telat sebulan*

Ya seperti yang anda ketahui beberapa bulan terakhir aku fokus sama urusan internsip dan urusan pribadi jadi jarang banget update disini. Post yang ada di draft dan dikit lagi kelar ada, sejumlah ide di pikiran juga ada, tapi hm...nanti dulu ya. Alhamdulillah sekarang udah masuk rotasi Puskesmas Kecamatan jadi sekarang ngga jaga malem lagi :D Ga kerasa udah hampir 5 bulan dan semakin tercerahkan kedepannya mau ngapain abis iship *yang jelas bukan langsung daftar PPDS haha*

Udah ah, ini dulu pembukanya haha. See you :)