Laman

Sabtu, Maret 31, 2018

Am Into Skincare

Harap tenang semuanya saya ga akan alih aliran jadi beauty blogger.

DISCLAIMER : semua yang aku tulis disini merupakan perspektif pribadi sebagai konsumen dan sama sekali bukan saran medis :)

Kenapa skincare? Jadi ceritanya sekitar sebulan yang lalu muncul jerawat di dahi yang agak annoying karena selama ini aku jarang jerawatan dan kalo toh ada dicuekin juga ilang sendiri entah gimana caranya. Dulu punya krim jerawat Clean & Clear tapi sekarang susah kayanya nyarinya jadi aku beli obat jerawat (Oxy 5) di tokopedia. Kelar pake Oxy, jerawatnya kempes tapi ninggalin bekas, eh malah muncul lagi di tempat lain dan agak banyak jadi yaudah pake lagi Oxy nya (dan ninggalin bekas lagi tentunya). Ceritanya lanjut ntar ya.

Sembari berusaha ngilangin jerawat, aku banyak cari-cari review produk buat ngilangin masalah-masalah kulit yang aku punya tapi selama ini aku cuekin aja, skincare ada apa aja, dan cara makenya gimana dari berbagai artikel di blog dan video di Youtube. Jadi setelah tau (dikit sih) langsung beli beberapa produk ga pake mikir. Sejak itu jadi mulai rajin cuci muka dan pake ini itu (sebelumnya ga pernah pake skincare apapun kecuali krim muka, ga pernah cuci muka selain pas mandi, dan kalo malem yaudah langsung tidur) pokoknya karang-karang sendiri lah. Baru setelah nonton video ini aku mendapat 'pencerahan' yang pas banget soal skincare ini terutama buat pemula (nonton videonya abis beli banyak jadi agak rugi juga sih haha). Terus sekarang kerjaanku kalo buka Youtube nonton video di playlist Skincare 101 with Affi Assegaf - Female Daily sama Suhay Salim (yang suka bikin ketawa-ketawa sendiri berasa nonton komedi). Jadi sekarang lumayan ngerti cara ber-skincare yang benar dan konsisten dan udah mulai kerasa efeknya (dari dulu udah disuruh mama buat rajin tapi akunya males ha ha ha). Aku pribadi ga suka make up an karena males dan ngerawat kulit itu termasuk investasi biar tetep cakep di hari tua nanti *ceilah* sementara kan make up cuma bikin cakep sementara abis itu diapus lagi.

Tipe kulitku...kombinasi sih kayanya. Di satu sisi berminyak terutama di area T zone dan kalo jerawatan seringnya di dahi. Tapi di bagian wajah lain cenderung kering. Terus kalo di hidung dan sekitar banyak komedo (selama ini cuma pake porepack dan pake Shills Black Mask). Efek yang dirasa setelah pake skincare rutin adalah bruntusan di dahi berkurang, komedo berkurang jadi tiap megang hidung rasanya mulus kaya abis pake pore pack atau mask, pori-pori agak mengecil, dan wajah rasanya lebih halus dan bersih aja. PR nya tinggal ngilangin jerawat (sekarang agak banyak ec hormonal dan stres kali ya haha) dan bekasnya. 

Jadi sekarang aku bakal review produk-produk yang lagi aku pake. Sebagian beli di drugstore/minimarket, sebagian di online shop. Mohon maaf kualitas fotonya alakadarnya cuma pake kamera iPad berlatar dinding yang ada soalnya lagi males edit yang fancy fancy gitu.

1. Cleanser

Cetaphil Gentle Skin Cleanser

Ini aku beli setelah ngerti double cleansing. Sebenernya masih bingung sih ini kudu dipake sebagai first cleanser apa second cleanser tapi kebanyakan orang aku liat pake sebagai second karena kudu dibilas pake air. Aku make ini sebagai first cleanser pas pagi dan malam. Produk ini sama sekali ga berbau dan ga bikin perih di mata. Setelah dipake kulit rasanya bersih dan halus banget kaya bayi (ini lebay tapi beneran sih). Aku ngerasa cocok banget pake ini jadi pasti beli lagi sih kemasan yang lebih gede (yang di foto 125 ml beli di Watsons pas lagi diskon hahaha). Tapi masih ga tau sih selanjutnya bakal make sebagai first atau second cleanser. Dari review-review yang aku baca kalo dipake sebagai first cleanser pake kapas buat ngilangin make up sih katanya ga terlalu ngefek. Kurangnya produk ini cuma satu, susah banget nyucinya karena bentuknya oily gitu jadi perlu pake air yang banyak dan kalo perlu bisa pake handuk biar bener-bener bersih.


Garnier Pure Active Matcha Deep Clean

Aku beli ini pas belum terlalu ngerti pake skincare, taunya sabun cuci muka aja karena udah punya day cream Garnier jadi beli facial wash Garnier juga haha. Produk ini mengandung Salicylic Acid tapi di aku ga ada efek buat ngurangin jerawatnya. Aku pake ini sebagai second cleanser pas malem sama buat cuci muka abis pulang kerja. Yang dirasa abis cuci muka pake ini muka kerasa bersih dan keset (etapi katanya kalo terlalu keset sampe ketarik juga ga bagus ya alias kulit jadi kering). Karena kadang-kadang terlalu keset selanjutnya ga bakal beli lagi sih dan masih mau nyoba produk lain juga yang cocok dan ngefek buat ngilangin jerawat dan bekasnya (galau euy mendingan beli first cleanser yang bentuknya milk atau oil cleansing gitu terus Cetaphil nya jadiin second apa beli sabun cuci muka yang khusus jerawat aja, masih nyari-nyari nih, di satu sisi males boros kapas di sisi lain pengen ngikut step yang 'bener', kalo ada yang punya rekomendasi silakan komen, tapi jangan yang mahal-mahal haha)

  
2. Toner

COSRX AHA/BHA Clarifying Treatment Toner

Mohon maaf ga ada fotonya soalnya aku beli versi 'jar' (bukan jar sih tapi apa ya haha) 50 ml nya karena masih mau nyoba dulu apakah cocok apa ngga karena ini pertama kalinya aku pake exfoliating toner (btw ini termasuk yang mild jadi kandungan AHA/BHA nya ga terlalu banyak oleh karena itu dari banyak review cocok buat first timer dan aman dipake tiap hari). Kenapa pake exfoliating toner karena males nge scrub yang butuh waktu (btw pake toner ini jatohnya chemical exfoliating kalo scrub itu physical exfoliating). Produknya ga berbau aneh dan warnanya bening. Pertama kali pake ini rasanya biasa aja, belum ngeliat ada perubahan signifikan. Etapi...pas udah mau semingguan, muncul merah-merah gitu di wajah (kayaknya sih purging) jadinya pas mau lanjut ke skincare lain rasanya perih. Intinya, kalo abis pake exfoliating toner ini kudu dijeda dulu, ga ada patokan pastinya sih ada yang bilang 5 menit ada yang bilang 20 menit bingung ah haha, biar produknya nyerap dan pas pake skincare berikutnya ga perih (beneran). Aku pake ini tiap pagi dan malam awalnya makenya agak banyak disemprotnya di kapas tapi sekarang ini agak aku kurangin biar ga perih dan muncul merah-merah soalnya takut over eksfoliasi juga. Efek pake ini...pori-pori agak kecil, komedo berkurang, tapi ga tau sih efeknya beneran dari make ini apa ngga apa multifaktorial ya. Jadi mau aku coba pake dulu sebulan kalo cocok lanjut kalo ga cocok ya beli yang lain.

ambil dari mbah gugel aja deh

Sebamed Celar Face Deep Cleansing Facial Toner

Ini juga kubeli pas belum ngerti per-skincare-an jadi ga tau apakah bisa dipake buat hydrating toner apa ngga. Tapi di ingredients nya ga ada zat yang menunjukkan bahwa dia bisa mengeksfoliasi sih jadi yasudah kupake aja abis pake COSRX. Entah kenapa rasanya produk ini ga ngefek apa-apa buatku. Ngilangin jerawat ngga, bikin seger juga ga terlalu, yang ada bikin muka perih gara-gara kebanyakan kandungan alkoholnya. Btw ini bau alkoholnya menyengat banget. Yang pasti ga bakalan beli lagi sih haha.


3. Moisturizer

Sebenernya kutaktahu apakah kedua produk ini moisturizer apa bukan tapi kalo di web review.femaledaily.com mereka masuknya ke day cream.

Garnier Light Complete White Speed Whitening Serum Cream

Lagi-lagi aku beli pas belum ngerti skincare buat dijadiin krim harian sebelum berangkat keluar. Bloon nya adalah karena emang belum ngerti ternyata ga ada SPF nya...kupikir ini sunblock hahaha. 


Pond's White Beauty Day Cream for Normal Skin


Kalo yang ini aku dibeliin mamaku. Lagi-lagi ga ada SPF nya haha. Teksturnya enak kaya ada bedaknya gitu. Katanya sih bisa nyamarin noda hitam tapi ga ngaruh di aku.



Aku make mereka berdua ini secara gantian. Sebenernya sih ga ngerasa ada efek signifikan dari make kedua produk ini tapi ga ada efek yang aneh-aneh juga.

Garnier Light Complete White Speed Night Yoghurt Sleeping Mask

Aku beli ini setelah beli dua produk Garnier sebelumnya. Baunya enak karena mengandung yogurt. Aku pake ini malem hari sebelum tidur. Lagi-lagi, efek signifikan ga ada tapi efek yang tidak diharapkan juga ga ada.


Rencananya setelah mereka bertiga abis aku mau beli moisturizing cream yang bisa dipake pagi sama malem biar ngirit haha.

4. Sun Protection

Emina Sun Protection SPF 30 PA

Nah ini aku beli setelah nonton video diatas tadi. Melihat harganya yang murah meriah langsunglah aku beli di online shop. Btw Emina ini produk lokal lho. Ini aku pake kalo mau keluar rumah atau dirumah tapi kepapar sinar matahari banget. Baunya agak aneh kaya minyak goreng tapi pas di kulit ga lengket dan sejauh ini ga ada efek aneh-aneh sih dari make produk ini. Sebenernya kujuga belum ngerti sih sunscreen yang kaya gimana yang bagus tapi next time boleh lah ya beli lagi.

 
Obat Jerawat dan Bekas Jerawat

Jadi saat ini aku lagi pake 3 prouk, terutama dipake kalo keluar rumah sama malem pas tidur. Kiri atas ada OXY 5 Acne Pimple Medication, sebelahnya itu Klei and Clay Bye Acne! Face Oil, dan dibawah ada Acnes Spot Care. Cerita tentang Oxy udah ada sedikit diatas, intinya dia ngilangin jerawat dalam waktu yang cukup singkat (5 hari an lah kira-kira) tapi efek sampingnya adalah ninggalin bekas kehitaman di kulit, mungkin karena kandungannya keras kali ya (Benzoxyl peroxide 5%). Ini obat jerawat pertama yang aku beli sebelum ngerti per-skincare-an. Aku beli yang 5 dulu karena jerawatnya ga parah-parah amat. Bentuknya tube kecil, warna krimnya putih, dan pas ngoles ngeratainnya yang bener karena ninggalin bercak putih kalo ga bener haha. Nah sekarang Oxy ini udah mau abis jadi aku beli Klei & Clay. Ini dibeli setelah nonton video dari Skincare 101 (lagi) soal obat jerawat (kalo di Affi sih ini lebih ngefek dari Body Shop Tea Tree Oil). Sejauh ini ngefek bisa kempesin jerawat tanpa ninggalin bekas cuma emang agak lama dibanding Oxy. Ini brand lokal btw. Nah kalo Acnes dibelinya juga pas masih bloon, karena ga tau krim atau salep apaan yang bisa ngilangin bekas jerawat (ada yang punya rekomendasi? silakan komen). Pertama-tama sih make ini ga ngefek karena ga rutin tapi pas dipake agak rutin mulai nyamarin bekasnya tapi dikittt banget mungkin kalo dipake rutin berbulan-bulan baru ilang kali ya. Minusnya si Klei & Clay sama Acnes adalah berminyak dan lengket jadi kalo dipake keluar rumah agak mengganggu penampilan, bikin jidat kinclong gitu haha.
mager foto 1-1
Nature Republic Soothing & Moisture Aloe Vera 92%

Nah ini produk heitzzzz dimana-mana dan review nya juga pasti udah banyak banget. Aku beli ini sebelum ngerti skincare juga gara-gara liat banyak banget yang review ini di blog dan Youtube buat ngilangin jerawat dan bruntusan. Seperti yang anda-anda semua mungkin udah tau, isinya gel bening dan pas dibuka bau aloe vera nya cukup berasa tapi ga nyengat. Jadi awal-awal aku makenya sebagai masker abis cuci muka sore, diolesnya ga gitu banyak, diemin 15 menit, abis itu cuci lagi. Kadang kalo rajin dipake lagi pas abis sholat karena sebelumnya keapus wudhu. Atau aku pake di kening aja dan jadi obat totol jerawat kalo males. Setelah 2 minggu...kok ngerasa ga ada efeknya ya. Yang ada abis make ini muka jadi merah-merah. Sempet desperate juga mau jual ini atau jadiin masker rambut. Terus pada suatu hari temenku cerita katanya ngefek banget pake ini, muka jadi mulus kinclong glowing haha. Jadi aku semangat lagi make produk ini dan cari gimana cara pake yang bener. Akhirnya ketemu satu video dari Suhay Salim yang emang makenya lebay dan ngefek hahaha. Malam hari setelah nonton video itu, aku jadiin produk ini sebagai gantinya moisturizer, diolesin yang banyak, terus jadiin masker dibawa tidur. Tidurnya harus telentang ya jangan miring kanan kiri yang ada kena bantal haha. Kalo kata Suhay bantalnya cakep guenya tetep kaya kambing hahaha *asli ngakak pas nontonnya* makanya dia ga nyaranin dibawa tidur. Besok paginya aku ngaca dan...jerawat yang radang mengempes, bruntusan pada hilang, muka keliatan lebih bersih dari biasanya. Amazed banget liat perubahannya dan pas mau dicuci bener dong aloe vera nya masih nempel dan kerasa. Sejak itu jadi rutin maskeran pake produk ini, paling ngga diemin 30 menit biar produknya nyerap. Alhamdulillah sejauh ini masih cocok. Semoga buat selanjutnya jerawat sama bruntusannya bisa ilang aamiin.



SHILLS Purifying Peel Off Black Mask

Ini aku beli jauhhh sebelum ngerti skincare. Belinya karena iseng pengen nyoba aja bisa ga sih ngilangin komedo terutama di tempat-tempat yang ga ketempelan sama pore pack. Biasanya aku beli Biore Pore Pack yang hitam cuma pas itu lagi ga punya dan karena mau nyoba sesuatu yang baru jadi beli ini. Dia bisa langsung dipake di kulit wajah yang kering (harusnya udah di cleansing dulu kalo di kemasannya) terus ditungguin 20-30 menit. Lama kelamaan ada sensasi bahwa masker ini udah nempel di wajah terus kering jadinya bisa di peel off. Setelah di peel off, namanya juga dari cair terus padat jadinya pas ditarik agak ngegulung gitu ke dalem jadi agak susah buat ngeliatin komedonya yang udah kecabut jadi perlu aku senterin buat liat hasilnya (coba dibayangin agak susah juga ngejelasinnya). Sayangnya, peel off mask ini ga ngilangin komedo sebersih pake pore pack jadi kalo mau ilang banget perlu dipake setiap hari kayanya. Tapi mayanlah hidung kerasa lebih halus setelah pakai ini biarpun komedo yang keangkat ga sebanyak pake pore pack dan yang gede-gede ga semua keangkat.


Pond's Magic Powder BB

Aku beli bedak ini karena lagi ga punya bedak dan saat itu aku ngerasa penampilanku agak terganggu karena pake Oxy jadi gimana caranya biar bekas-bekas jerawat beserta obatnya pada ketutupan. Setelah nyari-nyari (dan kemakan review orang-orang juga) akhirnya pilihanku jatuh ke bedak yang lagi hitzzz ini. Kalo dipake di muka warnanya agak kecoklatan jadinya oke lah buat menutupi kekurangan yang ada di wajah selain itu baunya juga enak. Muka rasanya jadi mulus banget kaya udah pake make up apaan gitu. Tapi sayangnya ada glitter-glitternya entah kenapa ku kurang suka.


Pond's White Beauty Day Cream Sun Protection SPF 15

Aku baru beli banget yang ini di minimarket deket tempat kerja. Makenya juga ga sering-sering, biasanya aku pake kalo lagi di tempat kerja kalo mau keluar sebentar yang kepapar sinar matahari atau menjelang mau pulang karena kadang-kadang diluar sore juga masih ada matahari. Karena baru banget make dan ga rutin jadi belum ngerasa ada efek signifikan.


Yak akhirnya postingan ini selesai juga dan akhirnya bisa rajin juga dalam sehari bikin postingan. Entah kenapa tiba-tiba ide buat bikin post ini tercetus dalam sehari dan karena sekarang long weekend jadi punya waktu banyak buat nulis. Nanti kalo ada produk yang baru aku pake lagi aku review disini sekarang mau ngabisin yang ada dulu soale belum ada budget buat beli yang baru hahaha.

See you next post :)

Jumat, Maret 30, 2018

Unforgettable Day

Kalo ditanya pengalaman apa yang paling berkesan selama internsip atau nanganin pasien, mungkin ini bisa jadi jawabannya.

Senin, 27 Maret 2018

Hari ini aku ga nyangka kalo bakalan jaga sendiri di poli tindakan alias IGD nya puskesmas. Bener-bener jadi dokter sendirian tanpa bantuan dokter jaga yang emang kerja di puskesmas itu. Karena sendirian jadi kalo ada apa-apa ditanggung sendiri dan ga ada yang bisa ditanya dalam jarak deket kalo ada kesulitan. Perawat waktu itu ada 2, satu perawat cewe sama satu perawat cowo. Baru jam pertama, pasien cukup banyak (untuk ukuran poli tindakan 4 pasien dalam 1 jam udah banyak) dan karena semua harus handle sendiri jadi agak bingung mana yang diprioritasin duluan. Udah gitu ada 2 orang pasien (sebut aja pasien asing karena punya hendaya bahasa, which is cuma bisa English alakadarnya jadi berobatnya langsung ke tindakan aja biar cepet dan ga ganggu antrian) maksa minta rujukan disaat pasien yang lain perlu ditangani cukup cepet.

Sekitar jam 9 an, si perawat cewe dikasih tau bahwa ada keluarga pasien nelpon ke apotik (karena nelpon tindakan ga diangkat-angkat katanya). Keluarga pasien tersebut minta ke puskesmas tolong liatin pasien dirumahnya dan kalo perlu penanganan di RS minta dianterin ke RS pake ambulans. Informasi yang kami dapat saat itu cuma pasien perempuan, udah tua, keluhannya jatuh dari kamar mandi, dan dapet alamat rumahnya yang deket banget dari puskesmas. Udah gitu aja. Perawat cewe minta izin ke atasan kami buat ninggalin ruang tindakan sebentar buat ngeliatin pasien dirumahnya. Atasan mengiyakan dan aku, perawat cewe, dan supir ambulans berangkat.

Ga nyampe 10 menit kita udah sampe di rumah pasien saking deketnya (harusnya bisa lebih cepet dari ini secara jaraknya ga nyampe 1 km tapi karena kita muter dulu jadi agak lama). Kami disambut hangat oleh keluarga pasien dan diajak masuk ke kamar pasien buat liat pasien. Pasiennya ternyata nenek-nenek umur 80 tahunan lebih, jatuhnya menurut beliau kena bagian bokong kiri dan kepala. Keluarga ga liat pasien posisi jatuh awalnya kaya gimana pokoknya pasien udah ditemuin dalam keadaan duduk. Pas aku liat bagian kepalanya, ternyata...dengg....ada benjolan yang ukurannya cukup besar, kira-kira 5x5 cm2 yang mungkin bukan dari jatohnya tapi ada penyakit lain yang mendasari dan pasti butuh penanganan berbagai macam spesialis di RS yang punya fasilitas cukup lengkap (disertai kondisi jatuhnya juga). Aku gali anamnesis dari keluarganya, pasien ternyata sering punya riwayat jatuh serupa (secara udah lansia) dan pernah dirawat di RS. Setelah periksa pasien, kami edukasi keluarga pasien biar pasien dibawa ke RS buat penanganan lebih lanjut. Aku pribadi menyarankan RS swasta X yang deket banget sama rumah pasien (bukan RS tempat saya iship kemarin ha ha ha), kerjasama sama BPJS, dan fasilitasnya oke (FYI kalo pasien gawat darurat alias emergency apapun diagnosisnya bisa ditanggung BPJS di IGD RS manapun yang kerjasama). Namun, keluarga maunya di RS pemerintah Y yang mana RS itu RS tipe A alias pusat rujukan karena pasien pernah dirawat disana. Kami jelasin lagi kalo pasien dibawa langsung ke RS tipe A, pasti RS tersebut akan nyaranin buat pasiennya dibawa ke RS tipe B atau C atau mungkin D dulu. Lagipula, akses kesana lagi macet-macetnya juga. Pada akhirnya, keluarga pasien minta kami buat bawa pasien ke RS X biar bisa ditangani terlebih dahulu. Pasien dibawa ke ambulans dan kami berangkat ke RS X. Sampai di RS X, kami bawa pasien ke IGD. Biasa lah ketemu dokter sama perawat terus dianamnesis disana. Pasien dipindahin ke bed RS tersebut, keluarga dipanggil sama perawat dan dokter dijelasin penyakitnya. Disini sedikit ada miskom, ga aku jabarin ec privacy. Abis itu dipanggil lah kami sama perawat sama dokter tadi daaan biasa lah diomelin, dibilangnya harusnya sebagai petugas medis dah tau kalo rujukan ada jenjangnya, bawa ke RSUD tipe D dulu atau tipe C bla bla bla (kujuga baru tau si RS X ini tipe B) dan kalo swasta ga full kerjasama sama BPJS jadi ada yang ditanggung ada yang ngga. Kami bilang aja kalo di RSUD tipe D yang deket situ (which is RS tempatku iship) fasilitasnya ga lengkap dan pasti akan diarahin lagi buat ke RS gede yang jaraknya lebih jauh dan kami udah biasa ngerujuk pasien dari poli puskesmas (yang mana non emergency) ke poli ortopedi di RS X itu, dan pasien dibawa ke RS X atas permintaan keluarga (dengan persepsi yang sama antara kami dan keluarga bahwa BPJS bisa dipake buat emergency) sambil minta maaf tentunya. Abis diomelin kami pamit pulang, bilang makasih, terus balik ke puskesmas.

Dengan ninggalin tindakan otomatis ada beberapa pasien yang belum ditangani dan aku kembali dalam keadaan bingung kudu ngapain duluan. Pertama, pasien dari salah satu puskesmas kelurahan minta pengantar EKG (kaga ditulis donk diagnosisnya apaan di keterangan klinis), dan kedua, pasien demam berdarah yang trombositnya 80 rebong yang mana itu indikasi rawat inap di RS. Dalam keadaan superrr bingung aku nanya-nanya aja sama temen di grup kami ini kudu diapain itu diapain EKG ini interpretasinya apa de el el. Pasien pertama di EKG, udah kan keluar hasil. Pasien kedua karena akunya panik gatau mau diapain aku masukin cairan dan aku cariin rujukan alias telpan telpun RS sana sini. Ga lama kemudian dateng pasien rujukan dari poli PTM (penyakit tidak menular) karena cek lab gulanya tinggi banget (gula puasa 400 an, 2 jam setelah makan >600 saking tingginya alat ga bisa baca), daan pasien itu dateng dengan keluhan lemes, keliyengan, dan ga mau makan 3 hari. Di cek gula sewaktunya pake alat yang stick hasilnya 520 an. Pasien ini langsung aku loading cairan selama 30 menit dan obat simptomatik oral buat ngurangin keluhannya (setelah nanya-nanya di grup tentunya). Makin pening kan pala eke. Rasanya pengen nangis pengen marah pengen mati tapi ga ada yang bisa ditangisin dan dimarahin dan ga bisa diapa-apain kondisinya. Aku bolak balik naik kelantai 3 buat konsul sama atasanku alhamdulillah dapet pencerahan jadi makin tau dan yakin pasien ini diapain, pasien itu diapain. Pasien pertama alhamdulillah hasil EKG nya ga emergensi ('cuma' aritmia alias ada irama jantung yang abnormal) jadinya kami minta balik lagi ke kelurahan biar dibuatkan rujukan ke spesialis penyakit dalam. Pasien kedua masih berusaha kucariin rujukan ke banyak RSUD tipe D. Pasien ketiga masih masuk cairan nunggu infusannya habis. Dan ada beberapa pasien standar tindakan (kontrol luka, nebulizer, dll) dateng jadi aku minta temenku bantu buat handle selagi aku nyari rujukan.

Siangpun muncul dan ga kerasa udah jam 1 siang dimana saat itu kondisinya aku belum makan, perawat juga belum ada yang makan dan sholat. Aku masih nyari rujukan, telpon berbagai macam RS mulai dari yang deket sampe yang jauh dan WA ke beberapa grup jejaring RS di 2 tab yang berbeda (di puskesmas ini nulis rekam medis pake tablet). Alhamdulillah pasien kedua dapet rujukan di salah satu RS tipe D yang jaraknya mayan jauh dari puskesmas (tapi bloon nya aku adalah tab yang dipake buat WA ngerujuk pasien itu lagi dipake temen buat bantu-bantu di poli lain ec ledakan pasien banyak melebihi biasanya hari senin, jadi ga ngeh kalo udah di acc rujukannya sementara aku nelpon ke RS nya yang mana...malu maluin banget haha) dan pasien beserta keluarga dirujuk buat ke RS tersebut. Ga lama kemudian alhamdulillah pasien ketiga setelah infusannya habis, dicek gula sewaktunya udah 450 dan keluhannya udah berkurang jadi aku kasih obat pulang dan bikinin rujukan ke penyakit dalam. Sekitar jam 2 kurang an pasien kedua dirujuk (yang ikut berangkat perawat cowo) pake ambulans. Tindakan untuk sementara kosong dan disitu rasanya LEGAAAAA BANGEEEETTT susah banget dideskripsiin dengan kata-kata. Barulah jam segitu sempet makan siang. Bersyukur banget banget banget 'cobaan' hari ini udah lewat.

Waktu terus berlanjut dengan pasien-pasien standar tindakan yang dateng daan akhirnya ketemu juga sama jam setengah 4 artinya jam kerja udah kelar dan nunggu sampe jam 4 buat pulang. Aku nunggu di PTM buat ketemu sama temen-temen. Ternyata oh ternyata...pasien emang banyak banget hari ini, di poli umum 212 (alias pecah telor pecah rekor) dan poli PTM 177 (kalo ga salah), karena dua puskesmas kelurahan lagi tutup ec pindahan. Dan aku baru tau juga bahwa pasien dengan hendaya bahasa harusnya emang ke tindakan. Satu lagi, ga mau lagi ah rujuk ke RS X itu ha ha ha. Jam 4 pulang kerumah dan langsung nangis dan beneran trauma banget jaga sendiri soalnya tadi di RS nangisnya ketahan (bilang aja sok kuat).

Ngga tau kenapa 2 bulan di puskesmas yang sangat menyenangkan ini bikin sense of emergency jadi kurang jadinya bingung. Sebenernya cerita aslinya sedikit lebih panjang yang aku ketik disini tapi karena privacy dan menyangkut identitas pasien dan tempat kerja jadi ga bisa cerita disini alias cukup disimpen sendiri aja. Untungnya hari itu udah terlewati dan semoga jadi pelajaran lah buat kedepannya.

See you next post!