Laman

Jumat, Maret 30, 2018

Unforgettable Day

Kalo ditanya pengalaman apa yang paling berkesan selama internsip atau nanganin pasien, mungkin ini bisa jadi jawabannya.

Senin, 27 Maret 2018

Hari ini aku ga nyangka kalo bakalan jaga sendiri di poli tindakan alias IGD nya puskesmas. Bener-bener jadi dokter sendirian tanpa bantuan dokter jaga yang emang kerja di puskesmas itu. Karena sendirian jadi kalo ada apa-apa ditanggung sendiri dan ga ada yang bisa ditanya dalam jarak deket kalo ada kesulitan. Perawat waktu itu ada 2, satu perawat cewe sama satu perawat cowo. Baru jam pertama, pasien cukup banyak (untuk ukuran poli tindakan 4 pasien dalam 1 jam udah banyak) dan karena semua harus handle sendiri jadi agak bingung mana yang diprioritasin duluan. Udah gitu ada 2 orang pasien (sebut aja pasien asing karena punya hendaya bahasa, which is cuma bisa English alakadarnya jadi berobatnya langsung ke tindakan aja biar cepet dan ga ganggu antrian) maksa minta rujukan disaat pasien yang lain perlu ditangani cukup cepet.

Sekitar jam 9 an, si perawat cewe dikasih tau bahwa ada keluarga pasien nelpon ke apotik (karena nelpon tindakan ga diangkat-angkat katanya). Keluarga pasien tersebut minta ke puskesmas tolong liatin pasien dirumahnya dan kalo perlu penanganan di RS minta dianterin ke RS pake ambulans. Informasi yang kami dapat saat itu cuma pasien perempuan, udah tua, keluhannya jatuh dari kamar mandi, dan dapet alamat rumahnya yang deket banget dari puskesmas. Udah gitu aja. Perawat cewe minta izin ke atasan kami buat ninggalin ruang tindakan sebentar buat ngeliatin pasien dirumahnya. Atasan mengiyakan dan aku, perawat cewe, dan supir ambulans berangkat.

Ga nyampe 10 menit kita udah sampe di rumah pasien saking deketnya (harusnya bisa lebih cepet dari ini secara jaraknya ga nyampe 1 km tapi karena kita muter dulu jadi agak lama). Kami disambut hangat oleh keluarga pasien dan diajak masuk ke kamar pasien buat liat pasien. Pasiennya ternyata nenek-nenek umur 80 tahunan lebih, jatuhnya menurut beliau kena bagian bokong kiri dan kepala. Keluarga ga liat pasien posisi jatuh awalnya kaya gimana pokoknya pasien udah ditemuin dalam keadaan duduk. Pas aku liat bagian kepalanya, ternyata...dengg....ada benjolan yang ukurannya cukup besar, kira-kira 5x5 cm2 yang mungkin bukan dari jatohnya tapi ada penyakit lain yang mendasari dan pasti butuh penanganan berbagai macam spesialis di RS yang punya fasilitas cukup lengkap (disertai kondisi jatuhnya juga). Aku gali anamnesis dari keluarganya, pasien ternyata sering punya riwayat jatuh serupa (secara udah lansia) dan pernah dirawat di RS. Setelah periksa pasien, kami edukasi keluarga pasien biar pasien dibawa ke RS buat penanganan lebih lanjut. Aku pribadi menyarankan RS swasta X yang deket banget sama rumah pasien (bukan RS tempat saya iship kemarin ha ha ha), kerjasama sama BPJS, dan fasilitasnya oke (FYI kalo pasien gawat darurat alias emergency apapun diagnosisnya bisa ditanggung BPJS di IGD RS manapun yang kerjasama). Namun, keluarga maunya di RS pemerintah Y yang mana RS itu RS tipe A alias pusat rujukan karena pasien pernah dirawat disana. Kami jelasin lagi kalo pasien dibawa langsung ke RS tipe A, pasti RS tersebut akan nyaranin buat pasiennya dibawa ke RS tipe B atau C atau mungkin D dulu. Lagipula, akses kesana lagi macet-macetnya juga. Pada akhirnya, keluarga pasien minta kami buat bawa pasien ke RS X biar bisa ditangani terlebih dahulu. Pasien dibawa ke ambulans dan kami berangkat ke RS X. Sampai di RS X, kami bawa pasien ke IGD. Biasa lah ketemu dokter sama perawat terus dianamnesis disana. Pasien dipindahin ke bed RS tersebut, keluarga dipanggil sama perawat dan dokter dijelasin penyakitnya. Disini sedikit ada miskom, ga aku jabarin ec privacy. Abis itu dipanggil lah kami sama perawat sama dokter tadi daaan biasa lah diomelin, dibilangnya harusnya sebagai petugas medis dah tau kalo rujukan ada jenjangnya, bawa ke RSUD tipe D dulu atau tipe C bla bla bla (kujuga baru tau si RS X ini tipe B) dan kalo swasta ga full kerjasama sama BPJS jadi ada yang ditanggung ada yang ngga. Kami bilang aja kalo di RSUD tipe D yang deket situ (which is RS tempatku iship) fasilitasnya ga lengkap dan pasti akan diarahin lagi buat ke RS gede yang jaraknya lebih jauh dan kami udah biasa ngerujuk pasien dari poli puskesmas (yang mana non emergency) ke poli ortopedi di RS X itu, dan pasien dibawa ke RS X atas permintaan keluarga (dengan persepsi yang sama antara kami dan keluarga bahwa BPJS bisa dipake buat emergency) sambil minta maaf tentunya. Abis diomelin kami pamit pulang, bilang makasih, terus balik ke puskesmas.

Dengan ninggalin tindakan otomatis ada beberapa pasien yang belum ditangani dan aku kembali dalam keadaan bingung kudu ngapain duluan. Pertama, pasien dari salah satu puskesmas kelurahan minta pengantar EKG (kaga ditulis donk diagnosisnya apaan di keterangan klinis), dan kedua, pasien demam berdarah yang trombositnya 80 rebong yang mana itu indikasi rawat inap di RS. Dalam keadaan superrr bingung aku nanya-nanya aja sama temen di grup kami ini kudu diapain itu diapain EKG ini interpretasinya apa de el el. Pasien pertama di EKG, udah kan keluar hasil. Pasien kedua karena akunya panik gatau mau diapain aku masukin cairan dan aku cariin rujukan alias telpan telpun RS sana sini. Ga lama kemudian dateng pasien rujukan dari poli PTM (penyakit tidak menular) karena cek lab gulanya tinggi banget (gula puasa 400 an, 2 jam setelah makan >600 saking tingginya alat ga bisa baca), daan pasien itu dateng dengan keluhan lemes, keliyengan, dan ga mau makan 3 hari. Di cek gula sewaktunya pake alat yang stick hasilnya 520 an. Pasien ini langsung aku loading cairan selama 30 menit dan obat simptomatik oral buat ngurangin keluhannya (setelah nanya-nanya di grup tentunya). Makin pening kan pala eke. Rasanya pengen nangis pengen marah pengen mati tapi ga ada yang bisa ditangisin dan dimarahin dan ga bisa diapa-apain kondisinya. Aku bolak balik naik kelantai 3 buat konsul sama atasanku alhamdulillah dapet pencerahan jadi makin tau dan yakin pasien ini diapain, pasien itu diapain. Pasien pertama alhamdulillah hasil EKG nya ga emergensi ('cuma' aritmia alias ada irama jantung yang abnormal) jadinya kami minta balik lagi ke kelurahan biar dibuatkan rujukan ke spesialis penyakit dalam. Pasien kedua masih berusaha kucariin rujukan ke banyak RSUD tipe D. Pasien ketiga masih masuk cairan nunggu infusannya habis. Dan ada beberapa pasien standar tindakan (kontrol luka, nebulizer, dll) dateng jadi aku minta temenku bantu buat handle selagi aku nyari rujukan.

Siangpun muncul dan ga kerasa udah jam 1 siang dimana saat itu kondisinya aku belum makan, perawat juga belum ada yang makan dan sholat. Aku masih nyari rujukan, telpon berbagai macam RS mulai dari yang deket sampe yang jauh dan WA ke beberapa grup jejaring RS di 2 tab yang berbeda (di puskesmas ini nulis rekam medis pake tablet). Alhamdulillah pasien kedua dapet rujukan di salah satu RS tipe D yang jaraknya mayan jauh dari puskesmas (tapi bloon nya aku adalah tab yang dipake buat WA ngerujuk pasien itu lagi dipake temen buat bantu-bantu di poli lain ec ledakan pasien banyak melebihi biasanya hari senin, jadi ga ngeh kalo udah di acc rujukannya sementara aku nelpon ke RS nya yang mana...malu maluin banget haha) dan pasien beserta keluarga dirujuk buat ke RS tersebut. Ga lama kemudian alhamdulillah pasien ketiga setelah infusannya habis, dicek gula sewaktunya udah 450 dan keluhannya udah berkurang jadi aku kasih obat pulang dan bikinin rujukan ke penyakit dalam. Sekitar jam 2 kurang an pasien kedua dirujuk (yang ikut berangkat perawat cowo) pake ambulans. Tindakan untuk sementara kosong dan disitu rasanya LEGAAAAA BANGEEEETTT susah banget dideskripsiin dengan kata-kata. Barulah jam segitu sempet makan siang. Bersyukur banget banget banget 'cobaan' hari ini udah lewat.

Waktu terus berlanjut dengan pasien-pasien standar tindakan yang dateng daan akhirnya ketemu juga sama jam setengah 4 artinya jam kerja udah kelar dan nunggu sampe jam 4 buat pulang. Aku nunggu di PTM buat ketemu sama temen-temen. Ternyata oh ternyata...pasien emang banyak banget hari ini, di poli umum 212 (alias pecah telor pecah rekor) dan poli PTM 177 (kalo ga salah), karena dua puskesmas kelurahan lagi tutup ec pindahan. Dan aku baru tau juga bahwa pasien dengan hendaya bahasa harusnya emang ke tindakan. Satu lagi, ga mau lagi ah rujuk ke RS X itu ha ha ha. Jam 4 pulang kerumah dan langsung nangis dan beneran trauma banget jaga sendiri soalnya tadi di RS nangisnya ketahan (bilang aja sok kuat).

Ngga tau kenapa 2 bulan di puskesmas yang sangat menyenangkan ini bikin sense of emergency jadi kurang jadinya bingung. Sebenernya cerita aslinya sedikit lebih panjang yang aku ketik disini tapi karena privacy dan menyangkut identitas pasien dan tempat kerja jadi ga bisa cerita disini alias cukup disimpen sendiri aja. Untungnya hari itu udah terlewati dan semoga jadi pelajaran lah buat kedepannya.

See you next post!

Tidak ada komentar: