Laman

Kamis, September 13, 2018

Cara Cepat Belajar Bahasa Inggris (terutama untuk yang sibuk dan tidak ingin keluar banyak uang)

Tanggal 26 Juni 2018 kemarin blog ini ultah yang ke 10 coy ku sampe lupa ga kerasa dah lama juga ya dari akhir SMP masih ababil ga jelas sampe udah kerja ha ha ha (dan ini baru kepublish September duh miris)

Selamat datang kembali di blog saya ini hahaha. Sebenernya udah punya draft yang ga panjang-panjang amat soal skincare tapi berhubung muka saya lagi rusak gara-gara salah pake sabun muka jadinya ditunda dulu karena ada beberapa produk yang diganti dan mau dicoba. Yaudahh langsung aja ya masuk ke topik benerannya...

DISCLAIMER
1. Semua yang aku jelasin di bawah ini, mohon maaf, bukan untuk absolute beginner alias yang baru mau belajar Bahasa Inggris. Untuk nerapin semua ini, minimal kalian punya kemampuan Bahasa Inggris pasif biar belajarnya lebih mudah :)
2. Aku bukan guru, bukan expert, dan kemampuan Bahasa Inggris aku juga belum near-native, masih juauhhh banget dari sempurna. Semua yang ditulis disini murni berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan, dan saran-saran yang udah terbukti efektif jadi Insya Allah ga omdo haha. Kalo ditanya level apa...ga tau juga sih mungkin berkisar antara CEFR B2-C1 (buat yang belum tau CEFR cari sendiri di google) berdasarkan tes-tes gratisan (cari aja di google "English level test" atau semacamnya).

WHY ENGLISH?

Jadi kenapa Bahasa Inggris? Karena Bahasa Inggris adalah bahasa internasional yang dipakai hampir seluruh orang di dunia, bahasa kedua dengan penutur terbanyak setelah Bahasa Mandarin Oke ini basi textbook banget.

Dulu aku tuh bisa dibilang hampir ga bisa Bahasa Inggris samsek. Pernah les dua kali di dua tempat yang berbeda, yang satu les general English biasa ga sampe tamat pas SD, yang satu les conversation pas kuliah, sampe tamat sih cuma ngerasa ga bisa aja. Yang pertama itu berhenti karena bosen dan mau ujian, mau lanjut lagi rasanya males banget SMP-SMA udah sibuk ini itu (padahal ga juga sih males lah alesan utamanya). Yang kedua, aku ngerasa lesnya shantay bangett bener-bener ngobrol doang sama gurunya (native speaker) pake Bahasa Inggris. Ga ada ujian, ga ada target, dan ga semua temen sekelasku punya kemampuan yang sama, ada yang ancur lebur banget, ada juga yang udah oke banget tinggal dipoles aja pedenya jadi jomplang aja gitu ga seimbang keliatan bener ni tempat les nyari duitnya karena siswanya ga cukup kali ya jadi tempatin di asal level aja yang penting kelas penuh.

Dari dua kali les itu aku ngerasa ga bisa pake bahasanya secara aktif, terutama buat speaking, kemampuan aku paling lemah disini. Mau ngomong yang basic-basic banget juga ga bisa, paling banter buat liburan. Kenapa speaking paling susah buat aku dan kebanyakan orang? Karena kalo kita ngomong ga ada tuh istilah mikir grammar apa dulu yang harus dipake, translate dulu di otak dari Indonesia ke Inggris, dll (kita ngomong Bahasa Indonesia sebagai native speaker ga pake mikir dulu kan haha) makanya susah. Kalo listening, reading, writing, kita masih punya waktu buat mikir sama translate (ada kamus, ada google translate, aplikasi atau web grammar checker, dsb). 

Jadi aku bener-bener harus struggle banget dalam segala hal berbau Bahasa Inggris pas itu. Pas SMA kan ada ujian praktik suruh bikin essay berbahasa Inggris (agak pedih sih rasanya waktu itu sakit tapi ga berdarah :( ). Pas itu aku kondisinya bener-bener ga bisa sama sekali sementara temen-temen aku udah pada bisa semua...sampe aku 'konsultasi pribadi' sama guruku dan diajarin sampe bisa (thanks to Ms. Nani!). Terus pas mau kuliah, aku ada rencana daftar SIMAK UI Inter yang persyaratannya adalah TOEFL harus diatas 500. Buat dapetin itu aku sampe harus les privat sama guru dirumah selama 3 bulan ada kali ya dan pas hari tes karena lagi agak korslet ga tau kenapa hasilnya juga 50.....3. Cuma diatas 500 sedikit dengan usaha segitu gedenya pada jaman itu. Pada akhirnya ga jadi ikutan SIMAK sih karena udah diterima SNMPTN yeyeyey. Dan pas udah kuliah, ada mata kuliah Bahasa Inggris pas semester pertama. Makin pusing lagi kan berurusan sama bahasa ini makanya nilai juga jelek padahal dosenku termasuk yang cukup baik.

Di sisi lain, kadang ngiri juga sama orang yang bener-bener fluent in English dan bisa pake Bahasa Inggris dalam situasi apapun, misalnya ngobrol sama bule tanpa ngerasa kok ni orang ngomong cepet banget ya, nulis kepsyen kepsyen lucu di instagram pake Bahasa Inggris yang idiom nya udah tingkat native, baca novel Bahasa Inggris kelas berat, dapet beasiswa buat sekolah/kuliah ke luar negeri, ikut student exchange, dll. Terus banyak juga orang yang di bully sama netijen gara-gara ga bisa Bahasa Inggris yang bener. 

dari steller @catwomanizer seru deh hahaha : https://steller.co/s/8E5dnsnhEtR & https://steller.co/s/8EDSxEucYUp
Ada banyak banget kesempatan yang bisa aku dapet seandainya dulu aku tau dan mau belajar dengan cara yang bener. Sebenernya aku ga tau juga sih apakah mereka belajar dengan cara yang bener apa ngga tapi kebanyakan dari mereka udah ter expose sama English dari kecil atau remaja misal ikut les di tempat yang mahal banget, banyak nonton series, baca novel dari yang ringan, dll, jadinya ga susah buat bagusin bahasanya, ga perlu effort yang super gede kaya aku gini yang belajar dari 1 (karena ga dari 0 juga sebenernya).

Intinya karena Bahasa Inggris kepake banget dalam situasi apapun mau kerjaan, liburan, hobi, dll, aku jadi mau belajar (lagi) Bahasa Inggris terutama speaking. Aku mulai mikir-mikir buat belajar lagi pas menjelang UKMPPD soalnya udah kelar segala urusan kuliah jadi punya banyak waktu luang. Cara-cara yang terpikir di otak dan menurutku efektif adalah :
1. Tinggal di negara berbahasa Inggris (ini jelas, bahasa butuh banget buat survival dan bikin jago dengan cepet tapi pasti butuh modal gede haha)
2. Les Bahasa Inggris di lembaga macam British Council, Wall Street, EF Adults, dan sejenisnya, either di kota tempat kalian tinggal atau di negara berbahasa Inggris (dari review-review yang ada keliatannya oke, mau dibikin les tiap hari juga bisa jadi bisa kelar 1 level dengan cepet, tapi jaraknya jauh dari rumah saya dan saya males macet-macetan, selain itu kan masih belum tau bakal iship dimana jadi takut ga kekejer seandainya ga iship di Jakarta)
3. Belajar sendiri yang baru kepikirannya pas aku nemuin sesuatu. Dan sesuatu itu adalah...nanti dijelasin di paragraf berikutnya haha.

Long story short, langsung masuk ke pembahasan inti aja ya

RESOURCES

A. Effortless English

Beuh ini dewa banget ga ngerti lagi gue *kebanyakan nonton Suhay Salim*. Jadi sekitar 5 tahun yang lalu, aku nemu sebuah lapak di FJB K****s yang isinya jualan audio course, ebook, pokoknya segala macem resources buat belajar bahasa. Salah satunya adalah Effortless English ini (selanjutnya sebut EE aja biar ga cape ngetiknya). Sebelumnya aku pernah beli audio course namanya Pimsleur di tempat yang sama cuma Pimsleur ga ada yang Bahasa Inggrisnya. Pas abis beli aku sempet make bentar cuma karena ga ada waktu jadi belum diterusin. Setelah UKMPPD alias pas nganggur aku baru kepikiran buat make ini lagi buat belajar sendiri dan dengerin setiap hari sampe sekarang.


EE merupakan English audio course yang membantu kita belajar Bahasa Inggris effortlessly sesuai namanya. Dengan EE kita ga perlu lagi pusing-pusing ngafalin dan mikirin grammar, vocabulary, structure, dan hal-hal ribet lainnya yang biasa kita temuin di textbook atau kursus karena EE membantu kita untuk belajar secara deeply and automatically (secara dalam dan otomatis). Yang perlu kita lakuin hanyalah denger audionya dan jawab pertanyaan-pertanyaannya sampe ngerti.

Jadi, kalo kita buka foldernya, ada puluhan lesson set yang terbagi ke dalam 4 level, level 1-4. Level 1 paling gampang, level 4 paling sulit. Dalam 1 lesson set, ada 3-4 audio dan 1 teks artikel.

1. A Text Article

Ini artikel mengenai topik di dalam lesson set nya (yaiyalah). Dipake sebagai panduan dan buat baca pas awal-awal kalo masih ga ngerti denger audionya.

2. Audio Article

Versi audio dari text article. Artikel ini isinya topik-topik menarik yang diambil dari English di real life jadi ga kaya contoh conversation basi yang ada di textbook gichu. Didengerin santai ga perlu dihafal, kalo ngerasa kecepetan ngomongnya atau ga ngerti bisa dengerin sambil baca teksnya.

3. Vocabulary Lessons

Isinya penjelasan mengenai kata-kata atau frase yang dianggap penting di dalem audio article. Dengerin aja sampe ngerti ga perlu dihafal apalagi dipusingin.

4. Mini Story Lessons

Inilah metode yang paling dewa dan keunggulan EE terdapat disini. Ini juga lesson yang paling penting dan harus didengerin paling sering. Jadi disini kita bakal ditanya-tanya soal isi dari audio article atau kadang-kadang dikasih cerita baru menggunakan kata-kata yang ada di audio article terus ditanya-tanya soal isi cerita tersebut. Dan setiap kalo ditanya, harus dijawab (ini penting!), kalo ngerasa kecepetan, pause dulu baru jawab. Sependek apapun jawabannya atau kita ga tau, jawab aja. Mau salah juga gapapa yang penting jawab. Jangan dijadiin stres kalo salah terus atau ga tau jawabannya atau ga bisa jawab pake kalimat lengkap. Metode tanya jawab inilah yang bantu kita belajar grammar, vocabulary, pronunciation, dll secara otomatis karena kita dituntut buat aktif dan mikir cepet jadi ga cuma dengerin terus ngantuk terus ga dapet apa-apa.

5. Point Of View Mini Stories

Audio ini cuma ada beberapa lesson. Cerita di mini story diceritain lagi dalam bentuk past, present, dan future. Jadi bantu banget buat ngerti grammar plus aplikasinya di dunia nyata. Lagi-lagi dengerin aja ga usah terlalu mikirin grammarnya.

6. Commentaries

Lesson ter ga penting. Isinya cuma penjelasan lebih lanjut mengenai topik di lesson set. Dengerin sekali aja kalo ga ngerti-ngerti amat ga masalah. Oke buat melatih listening.


Nah gimana cara makenya? Panjang banget sebenernya kalo dijelasin disini karena udah tercantum di welcome guide nya juga haha. Dalam sehari, dengerin semua audio ini minimal 1 jam. Satu lesson set minimal didengerin selama 1 minggu, jangan kurang, mau lebih gapapa. Disesuaikan aja sama kemampuan masing-masing intinya sehari jangan kurang dari 1 jam dan semuanya jangan kurang dari 1 minggu. Audionya mau didengerin berapa kali sehari terserah yang penting mini story harus didengerin paling sering diantara semuanya (misal audio, vocabulary, point of view dengerin 1x sehari, mini story dengerin 2-3x sehari). Anyway 1 jam sehari ini ga harus saklek kita nyediain waktu 1 jam khusus buat dengerin ini, bisa 15 menit pagi, 15 menit siang, 15 menit sore, dan 15 menit malam, suka-suka aja lah bagi-baginya sesuai kesibukan pribadi. Selama dengerin, rileks aja, ga usah terlalu banyak mikir soal grammar atau takut salah, dan selalu pasang mindset positif :) Pertama-tama mungkin akan susah tapi lama kelamaan karena sering denger bakal bisa kok jawab pertanyaan dengan cepet dan bener :) Bosen sih emang dengerin satu lesson yang sama dalam seminggu tapi nanti begitu ngerasain hasilnya bakal seneng :)

Selain Original Effortless English Lessons, mereka punya beberapa course lain yang mirip-mirip, ada Learn Real English, topiknya soal conversation harian yang udah native dewa banget, Power English, versi advanced dari yang original, topiknya kebanyakan tentang motivasi, dan Flow English, isinya ga jauh beda sama yang original cuma durasi audionya panjang-panjang.

Buat aku EE ini sangat sangat sangat membantu buat melatih speaking. Awalnya sempet skeptis emang bisa gitu dengerin audio berulang-ulang bisa bikin jago Bahasa Inggris. Otak kita dilatih buat mikir dalam Bahasa Inggris secara otomatis dan aku ngerasain sendiri pas ngomong jadi lebih lancar, ada flow nya gitu ga tersendat-sendat. Perubahan yang signifikan dalam speaking aku rasain setelah 2-3 bulan dengerin (ga instan jago tapi yang tadinya uu aa uu you gaga i gugu i you gugu gaga jadi cukup lancar pokoknya ga usah mikir lama). Disini juga lumayan banyak slang atau idioms yang digunakan jadi memperkaya vocabulary.

Nah mengapa bisa begitu? Dari logika sederhana aja...kita bisa Bahasa Indonesia alias bahasa ibu kita sendiri darimana? Apakah perlu kursus atau belajar grammar dll? Ngga dong. Dari bayi orangtua kita udah ngajak ngomong dan berinteraksi sama kita dengan bahasa ibu kita. Mulai dari kata-kata sederhana kaya mama, papa, perintah sederhana, sampe ngobrol biasa dengan topik yang bermacem-macem dimana pengetahuan kita akan nambah seiring usia. Bayi kan belum bisa ngomong, jadi pertama-tama pasti dengerin dulu. Setiap hari dengerin bahasa ibu, dan pada usia dimana bayi itu udah bisa ngomong, ngomongnya pake bahasa ibunya. Terus karena kita tinggal di Indonesia otomatis lingkungan juga mendukung buat bicara Bahasa Indonesia. Hal yang sama juga berlaku di semua tempat, misal Amerika, anak-anak bule itu bahasa ibunya Bahasa Inggris karena dari kecil emang udah terpapar. Terus kan kita udah dewasa, gimana dong??? Jangan patah semangat hahaha, kita juga bisa kok belajar dengan metode kaya gini. Intinya kalo terpapar terus dengan bahasanya, proficiency kita di satu bahasa makin terasah. EE ini membuat audio course mengikuti prinsip seperti itu, dengan dengerin English audio setiap hari, kita jadi terekspos terus sama bahasanya dan pada akhirnya setelah periode waktu tertentu, we will be able to speak the language.

Buset dah baru satu kaga kelar-kelar haha. Semua lessons EE bisa dibeli di websitenya. Aku pribadi beli di lapak forum itu tadi versi paktani nya. Ini link lapaknya, disitu ada sample lessons nya buat dibaca dan didengar sebelum beli. Buat yang pengen baca review lain soal EE bisa baca ini.

B. Youtube

Basically segala macam konten video berbahasa Inggris sih ga harus dari Youtube. Tapi aku pribadi jarang nonton selain dari Youtube (bukan anak tipi saya mah). Video apa aja boleh sesuaikan dengan minat dan genre kesukaan masing-masing jadi aku ndak bisa kasi rekomendasi. Tapi menurutku lebih baik nonton yang ada unsur percakapannya, misal film, series, kartun, atau talkshow karena dari situ kita bisa belajar English conversation yang dipake sama native speaker sehari-hari (kalo film kadang agak lebay sih haha). Native speaker kan biasa ngomong cepet-cepet dan pake berbagai macam slang dan aksen berbeda jadi kita kudu biasain telinga kita buat denger suara-suara semacam itu haha. Kalo masih baru-baru belajar Bahasa Inggris bisa mulai dari kartun dulu, contohnya Sesame Street (yang ada percakapannya ya, plis jangan Mr. Bean, Tom and Jerry atau Shaun The Sheep hahaha *kusuka nonton itu juga sebenernya*). Pas kuliah dulu kalo belajar topik tertentu terus ga ngerti biasanya cari video nya di Youtube dan kebanyakan pasti berbahasa Inggris. Buat aku nonton-nonton video gini membantu banget buat skill listening sembari menghibur diri.

Menurutku ada tiga cara buat belajar dari video-video ini. Cara pertama, tonton aja. Ini yang paling gampang. Cara ini berlaku buat video-video yang kita tonton sehari-hari aja (yang sesuai interest atau bidang yang ditekuni) bukan buat diseriusin atau dipelajarin banget. Tapi jangan pake subtitle. Kenapa? Kan akyu ga ngerti dia ngomongnya cepet banget huhuhu. Pertama, kalo kita nonton pake subtitle, otak dan mata kita akan fokus ke teks, bukannya fokus ke adegan, cara ngomong, atau konten dari video itu sendiri. Dan kalo misalnya ada yang bikin bingung di tengah-tengah, kok omongan rasanya ga sesuai sama subtitle gitu, kita cenderung jadi panik terus ulang lagi, ulang lagi, jadi pusing sendiri, kapan kelar nontonnya haha. Terus kalo kita pusing sendiri gara-gara ga ngerti-ngerti kita cenderung jadi ga enjoy nontonnya. Kalo kebiasaan nonton pake subtitle, kapan lancar listening nya ceunah. Intinya pertama kali nonton jangan pake subtitle, tujuannya biar ngerti inti dari video itu apa. Setelah satu kali nonton ga pake subtitle, nonton yang kedua kali baru pake subtitle. Tujuannya buat identifikasi, kata-kata apa aja sih yang kita ga denger, ga ngerti, kita udah ngerti berapa persen sih kira-kira. Gichu. Terus coba nonton lagi ga pake subtitle, nilai lagi apakah jadi lebih ngerti, lebih jelas. Pokoknya ulang-ulang lagi aja. Kalo males pertama nonton ga pake terus nonton lagi pake lagi ya gapapa juga haha. Buatlah telinga kita terbiasa mendengar dalam Bahasa Inggris.

Cara kedua, dipelajarin banget. Ini kebalikan dari cara pertama. Buat video apa aja bisa tapi lagi-lagi menurutku sebaiknya yang ada percakapannya. Dan cara ini berpotensi membosankan bagi beberapa orang. Jadi pertama cari video dulu (yaiyalah nenek berondong juga tau) terus kita tonton pake subtitle dulu. Tonton aja, dengerin aja, sambil liat subtitlenya. Setelah nonton buat yang pertama kali, kita tonton lagi, masih pake subtitle (kalo ngerasa udah ngerti dan ga perlu lagi atau simply ga mau juga gpp, ga ada yang saklek kok disini namanya juga sharing), cari kata-kata yang kita ga ngerti artinya terus catat dimana kek terserah (nanti soal belajar vocabulary aku jelasin di poin berikutnya) abis itu cari artinya. Mau terjemahin ke Bahasa Indonesia dulu boleh, terjemahin ke Bahasa Inggris lebih baik lagi (bisa pake kamus Oxford atau Merriam Webster). Setelah ngerti semuanya, coba tonton lagi ga pake subtitle.

Cara ketiga, prinsipnya mirip sama cara kedua. Tapi kali ini jauh berpotensi lebih membosankan dan menyusahkan karena menghabiskan banyak waktu dan tenaga. Yang kalian harus lakukan adalah...shadowing, atau imitate, alias meniru. Busetdah istilah apaan lagi nih. Kalian bisa tonton disini :



Pas nonton video untuk yang ketiga kalinya, sambil pake subtitle, lakukanlah shadowing ini. Tiru persis apa yang diomongin orang di video mulai dari cara ngomong, ekspresi, intonasi, dll. Dari sini kita belajar banyak banget soal pronunciation dan word stress (kalo di Bahasa Inggris pas ngucapin satu kata ada suku kata yang diteken, istilahnya ditonjok kata Sacha). Jadi bisa belajar how to sound like a native.

Sembari belajar dari konten berbahasa Inggris yang bisa kita temukan sehari-hari, belajar cara belajar, boso jowone learning how to learn juga perlu. Aku pribadi suka nonton video-video tentang English learning soalnya mata jadi adem liat bule-bule cakep banyak banget konten menarik soal belajar Bahasa Inggris mulai dari tips dan trik belajar bahasa, idioms, cerita-cerita, cara menggunakan bahasa di situasi tertentu, vocabulary, grammar, dll yang dijelasin in a fun way. Channel nya ada banyak, ada English with Lucy, mmmEnglish, English Class 101, de el el.


C. Quizlet 

Buat yang belum tau Quizlet itu apa, Quizlet adalah aplikasi flashcard tapii ga cuma flashcard biasa yang bisa dibolak-balik aja. Aplikasinya bisa didownload di appstore sama playstore, ada juga versi webnya. Di Quizlet kita bisa bikin semacam quiz dari flashcard yang kita bikin buat bantu nginget tanpa perlu ngafal. Buat aku ini manfaat banget buat belajar vocabulary tanpa harus bersusah payah ngafalin. Jadi tiap kali aku nemu kata berbahasa Inggris yang aku ga ngerti artinya, aku cari dulu di google translate/kamus online/kamus idiom terus aku masukin ke flashcard. Selain itu, flashcard nya juga bisa ditambah gambar dan ada audio nya.
Mungkin kalo kalian baca di beberapa website atau nonton vlogger-vlogger di Youtube mereka lebih merekomendasikan Anki. Menurutku Anki itu aplikasi yang bagus (banget) tapi sayangnya juga rumit banget Kebanyakan orang pake Anki di PC soale kalo app nya mahal juga harganya. Sejauh ini aku belum nemu tutorial Anki yang oke dan karena aku males juga orangnya buat belajar hal baru dalam waktu lama jadi yasudahlah nyoba Quizlet aja.

Oke, jadi dibawah ini adalah contoh tampilan Quizlet di web browser. Disitu ada berbagai macam pilihan fitur dibawah study dan play. Di aplikasi di HP ada beberapa fitur yang ga ada tapi ga jauh beda sih. Isi flashcard nya sendiri ada di foto yang kedua. Di sebelah kiri itu term alias istilahnya, di sebelah kanan itu definition alias arti dari istilah. Kita bahas satu-satu ya.

1. Learn
Fitur paling ajib buat mempelajari seluruh isi flashcard. Awal-awal kita mempelajari satu set bentuknya pilihan ganda. Lama-lama jadi fill in the blank. Terus ada juga flashcard yang di flip biasa atau pilihan benar atau salah. Semuanya bisa di customize sesuai keinginan masing-masing, ada pilihannya di options. Progress kita juga bisa dilihat di bagian kiri. Nanti kalo progress nya udah 100% kita bisa pelajari ulang set kita dengan pilihan review.

2. Flashcards
Sesuai namanya ini flashcard biasa aja.
3. Write 
Mirip sama learn tapi isinya cuma fill in the blank. Aku saranin kalian lebih baik pake learn biar ga bosen belajarnya.
4. Spell
Sederhana, cukup ketik apa yang kita denger.
5. Test
Sesuai namanya, ya ini buat ngetes seberapa jauh kemampuan kita dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan terkait flashcard. Ada pilihan ganda, fill in the blank, true of false, dll. Ntar di akhir ada skornya berapa persen haha berasa ujian.
6. Match
Ini salah satu fitur seru dari Quizlet terutama kalo lagi males review. Namanya juga match isinya mencocokan pasangan. Ada stopwatch nya jadi kudu cepet-cepetan buat beat rekor time sebelumnya.
7. Gravity
Cuma ada di web. Gravity ini game fill in the blank tapi kudu cepet ngetiknya sebelum asteroid nya nyampe bawah, kalo ngga nanti game over. Berasa lagi ga belajar dah kalo pake ini haha.

Selain itu, berdasarkan hasil learn, kita bisa identifikasi mana aja yang kita sering jawab bener, sering salah, jarang salah, dll. Jadi kita bisa belajar lebih fokus dengan men-select terms yang kita sering salah atau mana aja lah yang spesifik lebih pengen dipelajarin dari satu set jadi instead of learning one full set, yang dipelajarin cuma yang kita select aja.

Aku sendiri pake yang Quizlet Plus (bayar $19.99 per tahun, ga seberapa dibanding jajan St*rb*cks, D*m-d*m, Ch*t*m*, dan pengeluaran ga penting lainnya dalam sebulan) yang punya beberapa kelebihan dibanding yang biasa. Pertama, kita bisa masukin gambar sendiri, kalo yang biasa kan cuma bisa milih gambar dari Quizlet nya. Kedua, ga ada iklan dan flashcard nya bisa disimpen offline di gadget. Ketiga, ada fitur yang namanya Long Term Learning buat bantu review dengan cara singkat biat ingat dalam jangka waktu panjang. Jadi biasanya set-set flashcard yang udah kelar learn nya aku bikin satu folder buat si Long Term Learning ini. Nanti ada pilihannya buat study jadi isinya campuran dari berbagai macam set. Bentuknya kaya flashcard biasa. Ada reminder buat study harian juga. Di foto bisa diliat ada progressnya dan statistik per hari.


Agak rumit buat ngejelasin cara kerja Quizlet satu per satu jadi lebih enak praktik langsung di contoh flashcard aja. Kalo mau liat contoh flashcard bisa dibuka disini. Flashcard yang aku pake di post ini juga ngambil dari situ haha (kecuali foto terakhir).

D. Italki 

Kalau punya waktu dan dana lebih, aku saranin banget kalian buat practice langsung. Salah satunya melalui situs ini. Apa itu italki? Italki adalah sebuah situs terkait belajar bahasa dimana kita bisa cari language partner untuk speaking practice atau language exchange (tukeran bahasa, jadi kalian ngajarin native language kalian sendiri ke orang dan orang itu ngajarin native language nya ke kalian) atau guru untuk belajar bahasa. Hampir semua bahasa ada gurunya disini. (Lagi-lagi) kalo ada dana lebih aku saranin kalian untuk cari guru bahasa disini (istilahnya les online gitu) paling ngga seminggu sekali buat practice apa yang udah kita pelajari ke master nya.

Guru bahasa disini ada dua, yaitu professional teacher dan community tutor. Professional teacher, sesuai namanya, adalah guru beneran yang punya background pendidikan terkait bahasa yang dikehendaki atau lisensi untuk ngajar suatu bahasa. Bisa native speaker bisa juga bukan. Community tutor ngajar bahasa juga sih, bisa native speaker dan bisa juga bukan, cuma mereka ga punya background bahasa atau guru. Intinya punya pengalaman ngajar secara informal lah. Biasanya harga ngajar per jam professional teacher lebih mahal daripada community tutor. Sekali lesson sama professional teacher paling murah sekitar USD 10, kalo community tutor sekitar USD 7-8 an pasarannya. Soal kualitas sih balik lagi ke masing-masing guru, professional teacher ga selalu serius dan strict, community tutor juga bisa kok ngasih lesson terstruktur. Intinya nemuin guru yang enak itu kaya nyari jodoh, susah-susah gampang dan cocok-cocokan.

contoh profil teacher di italki, ga ada maksud untuk promosiin yang bersangkutan ya haha
Kalo yang ngga bayar, gimana? Cari language partner. Selain itu di italki ada semacam forum diskusi juga buat nanya-nanya soal bahasa terkait kaya penulisan ini udah bener belum, dll. Untuk yang baru mau nyoba les atau masih ragu-ragu nyari guru, ada trial lesson. Satu akun punya kesempatan buat ambil trial lesson selama 30 menit dengan 3 guru yang berbeda, dengan harga yang pastinya lebih murah daripada lesson biasa.

Yang aku suka dari italki adalah harganya yang cukup terjangkau (lagi lagi tergantung guru) jadi bayarnya per lesson atau per package (kalo gurunya menawarkan package jadi sekali bayar 5/10 lessons), les nya bisa dimana aja asal ada internet, bisa pakai Skype atau Zoom atau Facetime, dan waktunya yang superrr fleksibel tergantung availabilitas kita dan guru tentunya. Selain itu tampilan situsnya juga 'bersih' dan ga ribet. Disini sama sekali ga terikat jadi tergantung kalian dan guru kalian. Kalo suka bisa lanjut terus les nya kalo ngga ya bye bye. Mau les tiap hari, seminggu sekali, sebulan sekali, ya terserah kalian.

contoh lessons via Skype
Masih bingung soal italki? Sign up aja dulu terus baca dan pahami baik-baik FAQ nya. Semua udah jelas disana hehe.

Jadi keempat resources ini sangat-sangat membantu banget dalam belajar Bahasa Inggris aku. Sebenernya masih banyak banget hal-hal terkait belajar Bahasa Inggris yang mau aku share disini tapi lain kali aja ya biar post ini juga ga ngendep di draft. Sukses untuk kalian semua yang mau belajar bahasa apapun di level manapun. Aku aja bisa, kalian juga pasti bisa hehe.

See you next post! :)

Tidak ada komentar: