Laman

Jumat, Juli 19, 2019

ALHAMDULILLAH

Sesuai judulnya, alhamdulillahirrobbilalamin, banyak hal yang aku inginkan dikabulkan Allah tahun ini. Dua diantaranya adalah diterima PPDS dan liburan ke negara-negara Skandinavia dan Nordic. Cerita lengkapnya tunggu di post-post selanjutnya ya.

Pilihanku jatuh ke suatu bidang yang ga pernah kusangka sebelumnya akan menjadi pelabuhan terakhirku di kedokteran. Insya Allah udah dipikirin mateng-mateng. Semoga emang jalannya disini dan semuanya dilancarkan sampe lulus, aamiin :)

See you folks :)

Jumat, Juni 28, 2019

Pengalaman Mengurus Visa Schengen Swedia melalui VFS secara Mandiri (Juni 2019)

Alhamdulillahirrobilalamin tahun ini ada kesempatan buat jalan-jalan lagi. Sebelumnya udah pernah bikin pengalaman bikin Schengen disini tapi udah out of date banget ya infonya hahaha.

Kenapa aku tulis secara mandiri? Karena semua berkas-berkas murni punya aku sendiri dan ngurus sendiri tentunya hahaha. Dulu kan ada beberapa yang bisa di backup orangtua misalnya referensi bank dan pas itu kan masih mahasiswa jadi ga usah ngelampirin surat keterangan kerja. Sekarang? Syudah tydac bisa hahaha.

Aku ngurus semua ini di VFS Global di Kuningan City. Tempatnya jadi satu sama berbagai negara. Btw ngurus Schengen Belanda juga udah bisa di VFS lho.

Jadi, pertama-tama, kita siapin dulu semua syarat untuk bikin visa. Bisa dilihat di gambar dibawah. Bisa juga klik disini.


PENTING!!! : Siapin semua dokumen dalam ukuran A4 biar ga diminta fotokopi lagi.

1. Application form

Ini bisa download, boleh diisi tulis tangan, pake PDF processor juga boleh. Googling aja cara pengisiannya, banyak kok. Formulirnya kaya gini.
2. Foto 3x4 cm

Harus foto terbaru ya. Ga bawa juga gpp sebenernya, bisa foto lagi sekalian ambil data biometrik (sidik jari) di VFS.
3. Travel plan form 

Ini itinerary perjalanan kita dari berangkat sampai pulang. Harus disesuaikan sedemikian rupa sama tiket dan bookingan hotelnya, either negara pertama yang dikunjungi itu Swedia atau negara yang paling lama dikunjungi adalah Swedia.
4. Copy of return air ticket booking

Tiket pesawat PP dari Indonesia-Negara Schengen yang dituju. Negara pertama bukan Swedia ga masalah asalkan Swedia jadi negara yang terlama dikunjungi.
5. Copy of hotel reservation 

Kalau belum mau pesen, bisa book di booking.com atau agoda.com dulu, pilih yang free cancellation. Lagi-lagi, sesuaikan sama itinerary ya karena ini super diperhatiin banget sama petugasnya.

6. Sponsor letter

Surat sponsor dari kantor buat yang udah kerja, buat yang masih mahasiswa waktu itu aku pake fotokopi KTM aja. Intinya buat nunjukkin bahwa kita memang kerja di Indonesia, akan pulang ke Indonesia, dan ga akan tinggal atau cari kerja permanen di negara tujuan.
7. Proof of funds

Bentuknya bisa surat keterangan bank (kalo di BNI biayanya 150 ribu, di BCA katanya cuma 50 ribu huft) atau rekening koran 3 bulan terakhir. Saldo harus cukup ya paling ngga 700 ribu an per hari dikali jumlah hari kita pas pergi.
8. Fotokopi KTP, KK, Akta Kelahiran atau Akta Nikah

Pas aku yang diambil cuma akte kelahiran aja tapi sisanya siapin aja buat jaga-jaga.
9. Medical travel insurance

Bisa dibeli di travel agent, waktu itu aku beli yang Allianz di Dwidaya Tour harganya hampir 400 ribu an per orang. Khusus Schengen ya.

10-11 skip aja ya kagak ngatri hahaha
12. Valid passport

Udah jelas lah yaa mana ada bikin visa kagak pake paspor mau ditaro dimana ntar hahaha. Selain paspor yang masih berlaku, aku juga lampirin paspor lama karena baru bikin alias masih kosong melompong.

13 aku ga pake dokumen lain karena emang ga diminta

14. Visa processing fee

Biaya pembuatan visa nya 990 ribu.

15. Logistic fee

Ini fee VFS nya diluar biaya visa, 400 ribu. 

Syarat udah lengkap dan bener, saatnya bikin perjanjian melalui website VFS global. Bikin akun dulu terus ada bagian yang harus diisi, sama pilih tanggal dan jam.

Di tanggal yang udah ditentuin, dateng aja ke VFS bawa semua berkas yang udah disiapin. Nanti disana di cek-cek in (paling diperhatiin di bagian hotel), kalau ada yang salah isi minta dibenerin, kalau ada yang kurang bisa disuruh fotokopi lagi. Selain itu ada juga form yang perlu diisi dan ditandatangan. Kalau semuanya udah beres, bayar visa deh. Totalnya harusnya 1,390,000. Kalau pake biaya kurir atau reminder SMS bisa nambah lagi. 

PENTING!!! : Bayarnya cuma bisa pake cash jadi pastikan duit udah cukup pas masuk ke dalam

Setelah bayar karena aku diminta foto lagi pas itu jadi foto ulang dan ambil sidik jari ulang. Abis itu pulang deh nunggu visanya jadi. Kalo ada berkas yang salah kita bisa ditelpon dari pihak VFS dan revisiannya bisa di email. Visanya sendiri jadi paling lambat 14 hari kalender tapi bisa lebih cepat. Kalau mau ngecek status visanya untuk Swedia bisa klik disini.

Visaku sendiri jadi dalam waktu 5 hari kerja (Senin datang ke VFS, Jumat visa diantar kerumah karena pake kurir). Kalau ada masalah di berkas bisa jadi lebih lama. Tapiii....ga kaya pas bikin Schengen dulu-dulu, kali ini cuma dapet single entry dan harinya di pas in banget sama jumlah hari liburannya huhuhu. Padahal dulu aku bikin visa milihnya suka single entry tapi dapetnya multiple dan 90 hari totalnya.

artinya udah ga bisa liburan lagi hahaha
 Sekian dulu post kali ini semoga bermanfaat. See you next post, ciao!

Jumat, April 12, 2019

F.R.I.E.N.D.S

Jadi, nonton Friends adalah salah satu kegiatan yang aku lakuin hampir setiap hari dalam 6 bulan terakhir. Kalo ada yang penasaran kegiatan aku ngapain aja kalo lagi ga sibuk, ya nonton.

 Image result for we were on a break



Sejujurnya aku nonton ini TELAT pake banget banget banget banget banget. Tapi karena ada yang ngeracunin daan sekalian buat belajar Bahasa Inggris dan baru kelar nonton serial lain di Netflix yasudahlah aku nonton. Ceritanya kaya gimana ndak perlu lah ya dijelasin disini karena udah terkenal, viral, dan literally dimana-mana ada haha.

Selama nonton serial apapun, mulai dari shitnetron Indonesia, sitkom, drama Turki, Western Series, telenovela, atau apalah itu namanya, mulai dari yang awet sampe ga awet nontonnya (sinetron Indo ga ada yang sampe abis kutonton dalam belasan tahun terakhir hahaha), ga pernah aku ngerasain ada koneksi yang ga biasa. Baru pas aku nonton Friends ini...entah kenapa aku jatohnya buka ngefans sama pemain-pemainnya tapi lebih ke...sayang :’). Mungkin karena season dan episodenya banyak. Bener-bener sesayang itu sama Rachel, Monica, Phoebe, Chandler, Joey, sama Ross, dan persahabatan mereka. Durasi seriesnya sendiri juga lama, 10 tahun bok dari pada masih culun sampe mature banget.

Setiap season punya warna sendiri, highlight sendiri, ada ups, datar, sama downs, ga kaya nonton sitnetron tiap saat ada masalah aja hahaha. Kadang ada episode ga penting juga (main bola tangkep seharian sampe bloon) dan flashbacks (salah satu yang kusuka adalah episode ‘dunia terbalik’ alias Rachel-Chandler, Monica-Joey, dan Ross-Phoebe kaya semua ini berawal dari episode itu haha).

Pengen cerita banyak tapi pasti bakal panjang banget jadi aku akan cerita dari sisi yang aku suka dan harapkan.

Favorite couple : Monica-Richard

Image result for monica richard friends

Bener-bener seneng banget pas nonton season 2 akhir ngeliatin mereka pacaran. Cocok banget, Richard nya ngemong dan seru aja bisa gaul sama yang muda. Monica juga jadi lebih dewasa. Romantisnya dapet dah. Sayang pas season 3 (di buat) putus :( Padahal kalo lanjut seru...

Dagelan abadi : Janice
Image result for janice oh my god

OH MY GOD!!! Jadi gara-gara doi ini setiap denger kata Oh My God selalu kebayang cara ngomongnya dan ketawa ngeselinnya itu. Dan dari semua cewek yang Chandler pacarin, ini termasuk yang susah diputusinnya tapi gampang baliknya haha kaya mereka ga bisa dipisahkan gitu biarpun at that time Janice dah nikah sama presenter acara springbed gajelas itu. Di season-season selanjutnya pas Chandler udah nikah pun Janice selalu muncul di saat-saat tak terduga yang bikin penonton mikir...asemmm...ni orang ada lagi haha. Yang aku paling salut adalah, Chandler udah ga kena pelet Janice lagi setelah jadian sama Monica, the search is over lah istilahnya, cinta terakhir haha. Episode terlucu adalah pas Chandler muter tape lagu...tau-tau ada suara Janice dengan ketawanya itu...sejak itu pandanganku terhadap lagu The Way You Look Tonight jadi rusak total.

Favorite couple number 2 : Rachel-Joey

Image result for joey rachel
whoopsss

Maap ya eke bukan #TeamRachelRoss haha karena kelakuan mereka berdua sama-sama bikin gemessss kaya liat abege pacaran. Kalo Rachel sama Joey biarpun sebentar kaya keliatan banget gitu wah nya sama cinta nya somehow. Pas nonton adegan yang Barbados itu...rasanya ughh...gitu deh. Sayangnya ga lanjut lama gara-gara insiden tabok-tabokan....padahal kalo mereka dibuat langgeng seru juga.

Pemeran paling ganteng : Mike

Phoebe Buffay was never meant to end up with Mike Hannigan in Friends
so lovely
Diantara semua cowo di Friends baik pemeran utama maupun bukan, Mike ini guantengnya Masya Allah. Karakternya juga oke bener-bener cowo baik-baik normal beda jauh sama Phoebe. Beruntung banget sih Phoebe bisa dapet suamik kaya Mike ini. Mantannya Phoebe yang polisi yang diputusin gara-gara nembak burung juga lumayan tapi...jauh cakepan Mike. Sayangnya Mike ini ga terlalu banyak dimunculin.

Karakter paling ngeselin : Emily (sekeluarga)

Image result for emily friends
karakter paling malesin sedunia, tapi ini scene paling epic sih

Dari awal ni orang udah sengak banget dan begonya Ross cinta banget sama doi. Dia juga benci setengah mati sama Rachel. Keluarganya juga ngeselinnya amit-amit. Untungnya pernikahan mereka ga bertahan lama.

Siapa sama siapa (pengennya) :
  • Rachel-Joey
  • Monica-Richard
  • Phoebe-Mike (udah pas)
  • Chandler-gatau, yang jelas jangan Janice
  • Ross-Carol (somehow mereka cocok sebenernya, sama-sama kalem normal gimana gitu biarpun Ross kadang aneh juga cuma sayang Carol lesbi, btw, Carol manis :) dan kalo Ross-Carol-Ben sama-sama gambaran keluarga bahagianya keliatan gitu)

Image result for ross carol
sweet kan mereka sebenernya

Yang disayangkan dari Friends adalah...

Ending Rachel-Ross ya udah gitu aja (ogah spoiler ah hahaha)
Kemana Ben??? Terakhir nongol di nikahan Monica-Chandler. Susan-Carol juga ga jelas kemana nasibnya

Overall aku suka bangeettt sama Friends ini. Kalo ada waktu pasti aku akan nonton lagi dari season 1 haha. Tapi buat selanjutnya kayanya aku ga akan nonton series super panjang kaya gini soale kecanduan ntar haha.

Buat kalian yang mau nonton Friends (apapun sih sebenernya) yang udah pernah tayang dan tamat, aku punya sedikit tips :

1. JANGAN SEKALI KALI MENCARI SPOILER

Plis jangaaan. Kalo mau spoiler cukup baca deskripsi episodenya aja (di Netflix ada). Aku sendiri nonton Friends dalam keadaan cuma tau enam orang teman di satu apartemen, Ross nikah sama Rachel, dan ada dua orang teman yang nikah juga (turns out bahwa itu Monica-Chandler). Spoiler itu mengurangi ke greget an nonton saudara-saudara. Jadi inget dulu pernah nonton drama dan ngeliat episode terakhirnya duluan di Youtube terus jadi baper banget hueh (tapi tetep lanjut nonton sik hahaha).

2. Tips untuk yang belajar Bahasa Inggris : jangan pake subtitle Indonesia

Pake subtitle Bahasa Inggris, atau kalo udah pede ga pake samsek juga gpp. Awal-awal emang susah sih nonton ini mengingat jokes nya Amerika banget yang spesifik banget tapi lama-lama bisa ngikutin kok. Aku sendiri nonton pake sub Inggris dari season 1-5 an abis itu ngebiasain ga pake sub sampe akhir. Subtitle aku pasang kalo ada kata yang ga ngerti atau ga denger aja. Kalo yang mau liat script nya bisa klik disini.

3. Enjoy!

Yang namanya nonton dibawa relax aja. Jangan terlalu serius karena semua ini hanya hiburan semata. Aku sendiri nonton 1-2 episode tiap hari, kalo lagi sibuk ga nonton, kalo lagi gabut bisa sampe 6. Selain itu, Friends durasi per episode nya pendek-pendek jadi ga bikin ngantuk pas nonton.

Sekian dulu postingan racun ini. Untuk sekarang ini mungkin ga bakal nonton apa-apa dulu karena something big is coming haha. Ada sedikit quote penutup dari Ross :

"Who said something better would come along, huh? You didn't believe me. I told you everything was gonna work out." 

Udah segitu dulu ya. See ya!
Image result for friends
luv banget :')

Kamis, April 11, 2019

Something Big Is Coming

Halo semua baru ada inspirasi buat ngepost lagi karena emang lagi ada yang mengganjal. Mungkin draft postingan baru tentang hal ini bakal aku bikin besok (draftnya loh ya, jadinya auk dah kapan). Sebenernya ada draft satu lagi tentang belajar bahasa tapi...nantilah dikelarin (jangan ditiru ya gaes menunda-nunda pekerjaan).

Intinya, salah satu alasan aku semakin jarang ngepost adalah...judul dari postingan ini. 

Sesuatu yang harus aku siapin baik-baik dan....insya Allah ga salah pilih.
Sesuatu yang udah aku pikirin mateng-mateng.
Sesuatu yang...very very unexpected.
Sempet ada keraguan, tapi dengan restu orangtua dan support dari orang-orang sekitar, bismillahirrohmanirrohim, aku siap melangkah.

Duh jadi campur aduk rasanya.

Yaudah deh segitu dulu aja. See ya ;)

Selasa, Februari 12, 2019

Pengalaman Mengikuti ACLS (Advanced Cardiac Life Support)

Oke...di awal tahun ini *ga awal-awal banget sebenernya, udah telat* aku mau nulis sesuatu yang cukup berfaedah menyangkut pekerjaanku sebagai seorang dokter. Jadi singkat kata aku sekarang ini lagi magang di suatu departemen *yes akhirnya kerja lagi setelah sekian lama hibernasi* dan insya Allah berencana mau lanjut sekolah #2019GantiStatus. Yang aku mau ceritain disini adalah pengalamanku pas ikut ACLS. Aku ngerasa sangat-sangat terbantu dari tulisan orang-orang di blog soal ACLS ini jadi aku mau nulis ini dan harapannya bisa bermanfaat juga buat orang lain, terutama sejawat sekalian yang mau ikut ACLS haha. Jadi, menurutku dan banyak orang, sertifikat-sertifikat yang dianggap ‘sakti’ dan umumnya setiap dokter, terutama yang mau ngelamar kerja, punya adalah :
  1. ACLS (Advanced Cardiac Life Support), istilahnya kudu wajib punya kalo mau ngelamar di hampir semua RS dan kebanyakan prodi PPDS, even yang mau kerja di manajemen tertentu harus punya ACLS 
  2. ATLS (Advanced Trauma Life Support), banyak juga tempat kerja yang mensyaratkan ini (terutama RS) tapi ACLS kurasa lebih widely acceptable, makanya kebanyakan di lowongan-lowongan syaratnya ACLS ATAU ATLS (beberapa ada yang DAN sih). Ini harganya juga lebih mahal dari ACLS dan ga selalu ada tiap minggu. 
  3. Hiperkes, biasanya banyak yang ngambil ini sebelum internship/abis UKMPPD nunggu sumpah dokter, pokoknya pas lagi nganggur lah. Kenapa? Karena pelatihannya lama, 5 hari dari Senin-Jumat. Pake ijazah S.Ked udah bisa daftar ini dan masa berlakunya seumur hidup loh :”). Ga terlalu banyak si kayanya RS yang mensyaratkan hiperkes, kebanyakan klinik perusahaan atau semacamnya (CMIIW).
Udah dulu intermezzonya hahaha. Intinya menurutku ACLS masih lebih dipandang ‘wajib punya’ dibandingin sertifikat lain (bukan berarti yang lain ga penting loh yaa, semua balik ke kebutuhan masing-masing dokter, persyaratan sekolah/tempat kerja, dan tentu saja budget). 

Aku udah daftar ACLS dari lama banget. Tadinya mau ikut langsung setelah iship tapi kenyataan berkata lain jadinya baru kesampean bulan kemarin, tanggal 25-27 Januari 2019. Itu tanggal 25 nya hari Jumat jadi aku izin ga masuk kerja sama bosku haha. Aku daftar ACLS melalui sekre BEM kampus. Harganya waktu itu Rp. 2.750.000 untuk ACLS di Perki House (sekarang masih sama kayaknya, kalo di luar Jakarta biasanya lebih mahal). Sekitar 2-3 mingguan sebelum pelatihan, kita dikirimin 2 buku (BCLS dan ACLS), 2 pretest (BCLS dan ACLS), peraturan ACLS, dan peta lokasi Perki House. Bukunya dipelajari sebelum pelatihan *yaiyalah* dan soal pretest harus dikerjakan karena harus dikumpulkan di hari pertama pelatihan. Soalnya masing-masing ada 40, jawaban sebagian besar ada di buku. Oiya, pas hari pertama ada yang perlu dibawa, yaitu :
  • Fotokopi ijazah dokter 
  • Bukti transfer (kalo ilang print-an fotonya gpp sih) 
  • Soal pretest yang sudah dikerjakan 
  • Foto 4x6 background merah 4 lembar
Langsung masuk ke intinya aja ya. Hari pertama aku sampe di Perki House jam 7. Pas itu acara ga langsung mulai tapi di briefing dulu, kaya absen, ngumpulin pretest, foto, dll, sama dikasih tas ACLS yang desainnya unik banget tapi terlalu tipis, dan mouth piece buat latihan ventilasi pas RJP (ga mungkin kan tuh manekin kita cium-cium bibirnya). Kegiatan baru dimulai jam 8 an ec dokternya telat. Pertama itu pelatihan BLS. Mulai dari RJP pada bayi, RJP pada dewasa, dan sumbatan jalan napas karena benda asing (abdominal thrust, back blows, dan sejenisnya, nanti pas bagian ini kita dipasangin sama peserta yang berjenis kelamin sama dan berat badan ga jauh beda karena akan ada adegan “peluk-pelukan” dan nahan badan satu sama lain pas lagi “pingsan”). Sebelum BLS selesai, tiba-tiba kita semua disuruh ngambil kocokan undian *berasa mau dapet arisan aja gitu*. Ada yang dapet nomer 1-5, tapi ada juga yang dapet kertas kosong. Pertanda apakah ini??? Ternyata, yang dapet undian akan ujian megacode sama dokter yang ngajar BLS tadi. Lumayan lega lah ya paling ngga udah tau siapa pengujinya dan ga dapet dokter yang konon katanya suka ga ngelulusin ujian megacode. 

BLS selesai, jam 10 an kita post-test BLS dan pre-test ACLS (entah sebelum atau sesudah ini ada coffee break dulu kayanya lupa deh). Yang bikin susah disini bukanlah soalnya, tapi timer nya. Jadi soal-soal ditampilin di slide, satu soal waktunya 30 detik jadi harus bisa baca cepet, mikir cepet, dan jawab cepet. Kalo soalnya pendek-pendek bisalah jawab, tapi kalo panjang, belum kelar baca soal waktu udah abis hahaha apalagi kalo ada EKG nya butuh waktu buat mikir dulu haha. Kelar pre-test waktunya ishoma. Disinilah aku ngobrol-ngobrol lebih dalam sama peserta lain, jadi nambah banyak kenalan baru. Yang ikut ACLS bareng aku ini background nya cukup bervariasi, ada yang baru mau iship, masih iship, baru selesai iship (ini populasi paling banyak), udah ada kerjaan tetap, dan yang terakhir ini paling unik, senior, tapi paling bikin aku salut karena semangatnya haha. Jadi ada beberapa dokter dari sebuah RS pemerintah besar di Jakarta Selatan (kaga usah sebut merek ya), kebanyakan dari mereka kerja di manajemen tapi ada juga yang di pelayanan, daan usianya udah senior mungkin sama lah sama orangtuaku. Dan beliau-beliau ini akan ujian sama dokter SpJP penguji aku karena dokternya kerja di RS tersebut. 

Jam 1 pelatihan lanjut lagi dan isinya kuliah sebentar dan skill station. Kuliahnya tentang terapi oksigen, intubasi, yang ngasih konsulen anestesi. Setelah kuliah, lanjut demonstrasi cara intubasi, pertama observasi dokternya dulu, baru kita dibagi ke dalam beberapa kelompok kecil buat nyoba sendiri-sendiri. Sekitar jam 3-an, setelah coffee break, ada ujiannya dong hahaha. Ujiannya intubasi sama RJP, digilir gitu. Ga intimidating kok haha. Kelar ujian, masuklah ke agenda terakhir hari pertama yaitu kuliah EKG. Hari itu pulangnya jam 6 an. Terus macet dong di jalan sampe rumah dah tepar jadinya *malah curhat* 

Hari kedua aku sampe di Perki House jam 7. Lagi-lagi acara telat mulai ec dokternya telat (hari ini beda dokternya sama yang kemarin). Pagi ini dimulai dengan kuliah, topiknya sindrom koroner akut, edema paru akut, dan farmakologi. Setelah kuliah, istirahat, daaan perjuangan menghadapi kenyataan hidup sebenarnya dimulai, yaitu megacode. Yang penasaran megacode isinya kaya apa cari aja di youtube “ACLS megacode” banyak videonya. Jadi di latihan ini 1 tim ada 5-6 orang, 1 orang jadi kapten, 1 orang RJP, 1 orang ventilasi, 1 orang bagian masukin obat, 1 orang pencatat. Kelompokku latihan megacode nya ga sama dokter yang jadi penguji…tapi sama dokter lain. Dan mau sehafal mati apapun algoritmanya, tetep aja kagok pas udah ketemu manekin hahaha jadi kudu biasa pake alat biar ga grogi pas ujian (disinilah pentingnya latihan). Pas ujian nanti, performa kita dinilai betul pas lagi jadi kapten karena kita yang ibaratnya punya tanggung jawab ke pasien dan butuh kerjasama yang baik dalam nanganin kasus. Kasusnya apa aja sih yang dipelajari dan bakal keluar di ujian??? Semua algoritma. Anda tidak salah baca. Jadi hafalin dan resapi lah semuanya mulai dari bradikardia, takikardia, edema paru akut, sindrom koroner akut, ROSC, dll dan ujung-ujungnya pasti kasusnya ada cardiac arrest mau irama shockable atau nonshockable. Dan suka-suka penguji mau naro cardiac arrest di awal atau di akhir hahaha. Dosis obat juga perlu dihafal soalnya bisa aja penguji iseng nanyain. Pokoknya latihan terus sampe otak ngebul dan jam 6 an juga akhirnya pulang, istirahat, dan belajar (dikit). 

Akhirnyaaa hari yang dinanti-nanti datang juga alias hari ketiga alias hari terakhir ACLS :) Di hari terakhir agendanya murni ujian. Aku nyampenya kepagian haha dan jam 7 teng ujian post test ACLS mulai terus banyak yang belum dateng. Soalnya bener-bener unpredictable, banyak istilah-istilah uncommon yang keluar jadi belajar yang bener ya. Kelar post test, ujian sesungguhnya alias megacode dimulai. Mulainya jam berapa ya sedatengnya penguji. Waktu itu aku mulai jam 9, dua kelompok langsung dipanggil terus digilir satu-satu jadi kapten. Setiap penguji caranya beda-beda sih kalo pengujiku kalo ada yang ga bisa jadi kapten atau udah gagap duluan, langsung diganti sama orang lain. Untungnya sih ga dibentak-bentak karena di ruangan sebelah ruangan tempat aku ujian, dan bukan yang selantai sama aku juga ACLS nya, dibentak dong…terus suaranya kedengeran sampe telingaku. Sekitar jam 12 lewat AKHIRNYA ujian kelar :) dan makan siang deh :) Kelar makan siang, ada pengumuman remed post test ACLS. Dari 30 orang peserta, hanya 5 orang yang lulus dan pastinya bukan saya :) alhamdulillah megacode nya lulus semua :) Jadi udahlah hamper sekelas pada remed untung soalnya sama juga sih. Abis remed langsung acara penutupan dan dikasih sertifikat (dapet 12 SKP anyway, berlaku 3 tahun) dan pin ACLS. Yeaayyyy :) now everybody’s clear :) 

Overall, ACLS ini oke, lumayan buat nambah pengalaman sama SKP soalnya ternyata prodi PPDS yang aku minati ga butuh ACLS hahahaha tapi karena dulu udah bayar jadi yasudahlahya yang namanya ilmu ga ada kok yang ga bermanfaat :) Intinya ga usah takut dibentak dimaki-maki atau diapain lah itu selama ACLS karena tantangan sesungguhnya adalah ketika kita ketemu pasien arrest pas kerja, bukan megacode adik-adik :) Sekian dulu, semoga post ini bermanfaat buat kalian semua, nanti kalo ada yang kurang ditambahin lagi. See you next post :)