Laman

Selasa, Februari 12, 2019

Pengalaman Mengikuti ACLS (Advanced Cardiac Life Support)

Oke...di awal tahun ini *ga awal-awal banget sebenernya, udah telat* aku mau nulis sesuatu yang cukup berfaedah menyangkut pekerjaanku sebagai seorang dokter. Jadi singkat kata aku sekarang ini lagi magang di suatu departemen *yes akhirnya kerja lagi setelah sekian lama hibernasi* dan insya Allah berencana mau lanjut sekolah #2019GantiStatus. Yang aku mau ceritain disini adalah pengalamanku pas ikut ACLS. Aku ngerasa sangat-sangat terbantu dari tulisan orang-orang di blog soal ACLS ini jadi aku mau nulis ini dan harapannya bisa bermanfaat juga buat orang lain, terutama sejawat sekalian yang mau ikut ACLS haha. Jadi, menurutku dan banyak orang, sertifikat-sertifikat yang dianggap ‘sakti’ dan umumnya setiap dokter, terutama yang mau ngelamar kerja, punya adalah :
  1. ACLS (Advanced Cardiac Life Support), istilahnya kudu wajib punya kalo mau ngelamar di hampir semua RS dan kebanyakan prodi PPDS, even yang mau kerja di manajemen tertentu harus punya ACLS 
  2. ATLS (Advanced Trauma Life Support), banyak juga tempat kerja yang mensyaratkan ini (terutama RS) tapi ACLS kurasa lebih widely acceptable, makanya kebanyakan di lowongan-lowongan syaratnya ACLS ATAU ATLS (beberapa ada yang DAN sih). Ini harganya juga lebih mahal dari ACLS dan ga selalu ada tiap minggu. 
  3. Hiperkes, biasanya banyak yang ngambil ini sebelum internship/abis UKMPPD nunggu sumpah dokter, pokoknya pas lagi nganggur lah. Kenapa? Karena pelatihannya lama, 5 hari dari Senin-Jumat. Pake ijazah S.Ked udah bisa daftar ini dan masa berlakunya seumur hidup loh :”). Ga terlalu banyak si kayanya RS yang mensyaratkan hiperkes, kebanyakan klinik perusahaan atau semacamnya (CMIIW).
Udah dulu intermezzonya hahaha. Intinya menurutku ACLS masih lebih dipandang ‘wajib punya’ dibandingin sertifikat lain (bukan berarti yang lain ga penting loh yaa, semua balik ke kebutuhan masing-masing dokter, persyaratan sekolah/tempat kerja, dan tentu saja budget). 

Aku udah daftar ACLS dari lama banget. Tadinya mau ikut langsung setelah iship tapi kenyataan berkata lain jadinya baru kesampean bulan kemarin, tanggal 25-27 Januari 2019. Itu tanggal 25 nya hari Jumat jadi aku izin ga masuk kerja sama bosku haha. Aku daftar ACLS melalui sekre BEM kampus. Harganya waktu itu Rp. 2.750.000 untuk ACLS di Perki House (sekarang masih sama kayaknya, kalo di luar Jakarta biasanya lebih mahal). Sekitar 2-3 mingguan sebelum pelatihan, kita dikirimin 2 buku (BCLS dan ACLS), 2 pretest (BCLS dan ACLS), peraturan ACLS, dan peta lokasi Perki House. Bukunya dipelajari sebelum pelatihan *yaiyalah* dan soal pretest harus dikerjakan karena harus dikumpulkan di hari pertama pelatihan. Soalnya masing-masing ada 40, jawaban sebagian besar ada di buku. Oiya, pas hari pertama ada yang perlu dibawa, yaitu :
  • Fotokopi ijazah dokter 
  • Bukti transfer (kalo ilang print-an fotonya gpp sih) 
  • Soal pretest yang sudah dikerjakan 
  • Foto 4x6 background merah 4 lembar
Langsung masuk ke intinya aja ya. Hari pertama aku sampe di Perki House jam 7. Pas itu acara ga langsung mulai tapi di briefing dulu, kaya absen, ngumpulin pretest, foto, dll, sama dikasih tas ACLS yang desainnya unik banget tapi terlalu tipis, dan mouth piece buat latihan ventilasi pas RJP (ga mungkin kan tuh manekin kita cium-cium bibirnya). Kegiatan baru dimulai jam 8 an ec dokternya telat. Pertama itu pelatihan BLS. Mulai dari RJP pada bayi, RJP pada dewasa, dan sumbatan jalan napas karena benda asing (abdominal thrust, back blows, dan sejenisnya, nanti pas bagian ini kita dipasangin sama peserta yang berjenis kelamin sama dan berat badan ga jauh beda karena akan ada adegan “peluk-pelukan” dan nahan badan satu sama lain pas lagi “pingsan”). Sebelum BLS selesai, tiba-tiba kita semua disuruh ngambil kocokan undian *berasa mau dapet arisan aja gitu*. Ada yang dapet nomer 1-5, tapi ada juga yang dapet kertas kosong. Pertanda apakah ini??? Ternyata, yang dapet undian akan ujian megacode sama dokter yang ngajar BLS tadi. Lumayan lega lah ya paling ngga udah tau siapa pengujinya dan ga dapet dokter yang konon katanya suka ga ngelulusin ujian megacode. 

BLS selesai, jam 10 an kita post-test BLS dan pre-test ACLS (entah sebelum atau sesudah ini ada coffee break dulu kayanya lupa deh). Yang bikin susah disini bukanlah soalnya, tapi timer nya. Jadi soal-soal ditampilin di slide, satu soal waktunya 30 detik jadi harus bisa baca cepet, mikir cepet, dan jawab cepet. Kalo soalnya pendek-pendek bisalah jawab, tapi kalo panjang, belum kelar baca soal waktu udah abis hahaha apalagi kalo ada EKG nya butuh waktu buat mikir dulu haha. Kelar pre-test waktunya ishoma. Disinilah aku ngobrol-ngobrol lebih dalam sama peserta lain, jadi nambah banyak kenalan baru. Yang ikut ACLS bareng aku ini background nya cukup bervariasi, ada yang baru mau iship, masih iship, baru selesai iship (ini populasi paling banyak), udah ada kerjaan tetap, dan yang terakhir ini paling unik, senior, tapi paling bikin aku salut karena semangatnya haha. Jadi ada beberapa dokter dari sebuah RS pemerintah besar di Jakarta Selatan (kaga usah sebut merek ya), kebanyakan dari mereka kerja di manajemen tapi ada juga yang di pelayanan, daan usianya udah senior mungkin sama lah sama orangtuaku. Dan beliau-beliau ini akan ujian sama dokter SpJP penguji aku karena dokternya kerja di RS tersebut. 

Jam 1 pelatihan lanjut lagi dan isinya kuliah sebentar dan skill station. Kuliahnya tentang terapi oksigen, intubasi, yang ngasih konsulen anestesi. Setelah kuliah, lanjut demonstrasi cara intubasi, pertama observasi dokternya dulu, baru kita dibagi ke dalam beberapa kelompok kecil buat nyoba sendiri-sendiri. Sekitar jam 3-an, setelah coffee break, ada ujiannya dong hahaha. Ujiannya intubasi sama RJP, digilir gitu. Ga intimidating kok haha. Kelar ujian, masuklah ke agenda terakhir hari pertama yaitu kuliah EKG. Hari itu pulangnya jam 6 an. Terus macet dong di jalan sampe rumah dah tepar jadinya *malah curhat* 

Hari kedua aku sampe di Perki House jam 7. Lagi-lagi acara telat mulai ec dokternya telat (hari ini beda dokternya sama yang kemarin). Pagi ini dimulai dengan kuliah, topiknya sindrom koroner akut, edema paru akut, dan farmakologi. Setelah kuliah, istirahat, daaan perjuangan menghadapi kenyataan hidup sebenarnya dimulai, yaitu megacode. Yang penasaran megacode isinya kaya apa cari aja di youtube “ACLS megacode” banyak videonya. Jadi di latihan ini 1 tim ada 5-6 orang, 1 orang jadi kapten, 1 orang RJP, 1 orang ventilasi, 1 orang bagian masukin obat, 1 orang pencatat. Kelompokku latihan megacode nya ga sama dokter yang jadi penguji…tapi sama dokter lain. Dan mau sehafal mati apapun algoritmanya, tetep aja kagok pas udah ketemu manekin hahaha jadi kudu biasa pake alat biar ga grogi pas ujian (disinilah pentingnya latihan). Pas ujian nanti, performa kita dinilai betul pas lagi jadi kapten karena kita yang ibaratnya punya tanggung jawab ke pasien dan butuh kerjasama yang baik dalam nanganin kasus. Kasusnya apa aja sih yang dipelajari dan bakal keluar di ujian??? Semua algoritma. Anda tidak salah baca. Jadi hafalin dan resapi lah semuanya mulai dari bradikardia, takikardia, edema paru akut, sindrom koroner akut, ROSC, dll dan ujung-ujungnya pasti kasusnya ada cardiac arrest mau irama shockable atau nonshockable. Dan suka-suka penguji mau naro cardiac arrest di awal atau di akhir hahaha. Dosis obat juga perlu dihafal soalnya bisa aja penguji iseng nanyain. Pokoknya latihan terus sampe otak ngebul dan jam 6 an juga akhirnya pulang, istirahat, dan belajar (dikit). 

Akhirnyaaa hari yang dinanti-nanti datang juga alias hari ketiga alias hari terakhir ACLS :) Di hari terakhir agendanya murni ujian. Aku nyampenya kepagian haha dan jam 7 teng ujian post test ACLS mulai terus banyak yang belum dateng. Soalnya bener-bener unpredictable, banyak istilah-istilah uncommon yang keluar jadi belajar yang bener ya. Kelar post test, ujian sesungguhnya alias megacode dimulai. Mulainya jam berapa ya sedatengnya penguji. Waktu itu aku mulai jam 9, dua kelompok langsung dipanggil terus digilir satu-satu jadi kapten. Setiap penguji caranya beda-beda sih kalo pengujiku kalo ada yang ga bisa jadi kapten atau udah gagap duluan, langsung diganti sama orang lain. Untungnya sih ga dibentak-bentak karena di ruangan sebelah ruangan tempat aku ujian, dan bukan yang selantai sama aku juga ACLS nya, dibentak dong…terus suaranya kedengeran sampe telingaku. Sekitar jam 12 lewat AKHIRNYA ujian kelar :) dan makan siang deh :) Kelar makan siang, ada pengumuman remed post test ACLS. Dari 30 orang peserta, hanya 5 orang yang lulus dan pastinya bukan saya :) alhamdulillah megacode nya lulus semua :) Jadi udahlah hamper sekelas pada remed untung soalnya sama juga sih. Abis remed langsung acara penutupan dan dikasih sertifikat (dapet 12 SKP anyway, berlaku 3 tahun) dan pin ACLS. Yeaayyyy :) now everybody’s clear :) 

Overall, ACLS ini oke, lumayan buat nambah pengalaman sama SKP soalnya ternyata prodi PPDS yang aku minati ga butuh ACLS hahahaha tapi karena dulu udah bayar jadi yasudahlahya yang namanya ilmu ga ada kok yang ga bermanfaat :) Intinya ga usah takut dibentak dimaki-maki atau diapain lah itu selama ACLS karena tantangan sesungguhnya adalah ketika kita ketemu pasien arrest pas kerja, bukan megacode adik-adik :) Sekian dulu, semoga post ini bermanfaat buat kalian semua, nanti kalo ada yang kurang ditambahin lagi. See you next post :)